About Manusia Setengah Salmon By: Raditya Dika Part 1

kemarin, aku kepikiran buat beli lagi bukunya bang Dika yang Baru, walaupun rada telat, gak apa deh.. Better Late than Never, sekalian bantuin bang Dika ngabisin bukunya dari pada nenek nenek pada struk bacanya.. hihihihi....


Yuuukkk mari kita review lagi apa aja isi bukunya selain poto bang dika dan pembatas buku yang lagi mangap mangap..
di buku ini banyak banget hal absurd yang buat aku ngakak, dan ada bagian yang galaunya yang aku terinpirasi banget dengan kata kata bang Dika yang tumben nyambung dan tumben dalem banget,. haha..
baru buka sampulnya, dan baru buka coba buka covernya aku langsung liat ada gambarnya bang Dika lagi mangap mangap, trus ada pembatas buku juga yang juga Bang Dika lagi mangap.. hadeh.. hobi banget.. #peace

Berikut ini beberapa kata Bang Dika di dalam bukunya yang bertema GALAU! yang ada di Halaman 205 di Bukunya Manusia Setengah Salmon..
  • Cinta yang terlalu lama di pendam, akan menjadi PENYESALAN ( bagian ini, ngena banget )
  • Jatuh cinta itu musuh akal sehat ( yak! ini benar banget )
  • Bagi sebagian orang, mencintai seseorang berarti memenjarakan seseorang.
  • Hampa itu seperti langkah tapi tak berjejak, senja tapi tak jingga, cinta tapi tak di anggap.. ( astaga, lengkap dah tu kegalauan yang ada )
  • Orang yang di tolak cintanya seperti mau beli barang yang di impikan, tetapi, uangnya tidak cukup
  • Mereka yang sedang jatuh cinta biasanya sering berharap. dan mereka yang sering berharap, biasanya sering kecewa. [ sedih banget, ini langsung aku jadiin status Facebook ]
  • Jatuh cinta sama kamu kayak naik Histeria,di bawa naik pelan-pelan, lalu di jatuhin tiba tiba.. [Nyesek]
  • Naksir diam diam itu komidi putar. seakan berjalan, tetapi sebenarnya tidak kemana-mana.
  • Seandainya jatuh cinta itu ada tukang parkirnya, bisa di berhentikan sebelum mentok.
  • Kangen adalah salah satu penyebab utama susah tidur. Begitu pula patah hati..
  • Jatuh cinta itu berjuta rasanya, ketika di tolak, hanya satu yang terasa. #Nyesek
dan ini lah beberapa dari kata-kata yang di rangkum sama Bang Dika, yang nyentuh banget.. kalau aku resapi nih kata-katanya jadi ingat nasib aku sendiri.. sangat menyedihkan dan memprihatinkan, semoga yang punya kesamaan nasib sama aku ga langsung bengek baca kata-katanya bang Dika yang di Segmen ini..#Senyap

di buku ini juga ada ngebahas tentang kebawelan Nyokapnya, yang buat dia sangat terganggu dan pada akhirnya bertemu temannya di Belanda yang bernama Perek #Senyap. jangan bingung dulu, soalnya emaanng itu namanya teman Bang Dika, dia Berasal dari Praha. Bang Dika baru sadar kalau kebawelannya Nyokapnya wajar buat Seoarang bang Dika. dan disini kita bisa ambil hikmah, dimana kalau kita udah kehilangan Sosok Seorang Ibu, baru kita merindukan kebawelannya, baru kita merindukan ke cerewetannya, ya gitu lah,, sampe berkaca kaca baca yang bagian ini.. bersambung di post berikutnya..

No comments:

Post a Comment

Bijaklah dalam berkomentar di sosial media :)