Selamat malam siang pagi sore subuh tengah malam dan kapan aja.. Istilah "Backpacker" saat ini sudah sering terderngar di telinga. Iya di telinga tapi bisa jadi berbeda pada setiap orang. Setiap pengalaman dalam sebuah perjalanan akan menjadi bahan cerita bagi mereka yang tidak pergi. Dan tidak jarang meninggalkan rasa iri "Aaaaaakkk Aku mau ikut","Kok nggak ngajak" dan banyak lagi ekspresi lainnya. Tergantung yag punya wajah.

Petualangan Saya dimulai pada tanggal 1 September 2012. Waktu telah menunjukkan pukul 07:20 pagi. Saya segera menelpon Riau Taxy untuk mengantarkan Saya menuju Bandara Sulthan Syarif Kasim II. Sambil menunggu taxy datang, Saya tetap fokus dengan penampilan dulu. Memeriksa barang yang nggak seberapa yang akan dibawa. Saya hanya bepergian sekitar 10 hari, tapi koper Saya yang ukuran besar itu penuh dan padat. Koper yang isinya bisa di isi baju sekeluarga untuk seminggu. 

Suasana pagi itu begitu cerah, secerah hati Saya saat ingin meninggalkan Kota Pekanbaru untuk beberapa hari. "Yeeay, beberapa hari ini Saya nggak lihat Pekanbaru dan orang-orangnya" teriakku dalam hati. Waktu telah meunjukkan pukul 07:40 Taxy pun tiba. Dengan segera Saya naik Taxy yang juga diantar oleh Ibu, Ayah dan Habib menuju Bandara.

Saya check in pukul 08.00. Jarak rumah Saya ke Bandara hanya membutuhkan waktu lebih kurang 10 hingga 15 menit. Karena di tiketnya menginfokan jam keberangkatan Pukul 09:00 jadi jam 08:00 Saya udah nangkring di kursi tempat para penumpang menunggu dengan setia.

Perasaan Saya masih happy meskipun ada rasa sedih karena beberapa hari nggak ketemu Ibu, Ayah dan Habib. Dan tiba-tiba terdengar suara dari mbak-mbak bandara gitu "Perhatian, bagi para penumpang Batav*a Air bahwa penerbangan ditunda setengah jam dari sekarang" kira kira begitu. "Okelah, hanya setengah Jam, Saya masih punya waktu" saya berceloteh sendiri.

Sambil Menunggu, tiba-tiba ada seorang mbak-mbak yang mengenakan jilbab, cantik dan pintar kelihatannya. Dan benar, Kakak ini bekerja di Badan Pusat Statistik yang di Jl. Arifin Ahmad dan mau ke Jakarta untuk Dinas, tapi Saya lupa namanya..  

Setengah jam pun berlalu, tiba-tiba ada suara gaib lagi "Mohon maaf, bagi penumpang Batav*a Air harap bersabar karena penerbangan masih ditunda sekitar 1 jam lagi" mungkin begitu bunyinya. Untung waktu itu nggak ada istilah OMG!! Hellow, kalau nggak udah pada teriak tuh manusia yang menunggu. Itu gilak, udah delay setengah jam pakai perpanjangan waktu lagi. Udah berasa main sepak bola pakai tambahan waktu.

Okelah, karena Saya orangnya sabar 1 Jam bukanlah apa-apa.. tapi sakitnya tuh disini *nunjuk hati*.. waktu udah hampir menunjukan pukul 11.15 waktu setempat, tapi kabar dari maskapai penerbangan yang saya tumpangi masih belum ada kabar gembira. Sedangkan Ibu-ibu didepan saya udah kasian banget anaknya udah pada nangis. Tiba-tiba ada penumpang yang udah nggak sabar langsung nyamperin, barulah ada kabar lagi. Dan itupun bukan kabar gembira, itu kabar menginformasikan bahwa delay di perpanjang 2 jam.  Gilak!! aturan Saya udah bisa tidur senang diluar kota ini masih lumutan nungguin delay yang diperpanjang terus.

Karena nggak bisa berbuat apa-apa kami sebagai penumpang masih menunggu kebijakan dari pihak maskapai. Akhirnya 2 jam berlalu. Waktu menunjukkan pukul 13:00 dan ya ada kabar lagi. Kabar delaynya masih di perpanjang 2 jam lagi. Sumpah demi apa, Tampang penumpang yang masih segar datangnya, udah membayangkan dapat menikmati hidup ehhh malah nangkring nggak jelas di bandara.

Ibu nelponin terus, Om yang di Jakarta juga nelponin terus. Saya bilang boro-boro ilang, nyampe aja belum. Sampai kelaparan nungguin tuh maskapai. Emang mereka ngasi nasi kotak gitu, tapi buat Saya itu nggak penting, yang penting saat itu gimana caranya Saya cepat sampai dikota tujuan. Sampai Ibu nanya, mau diantarin nasi apa nggak? saking lamanya Saya berjamur dilokasi. 

Akhirnya pukul 16:00 Saya akhirnya berangkat, Happy nggak happy antara itulah. Bayangin aja dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore nganggur nggak jelas di bandara. Untung saat itu Saya masih bisa beradaptasi, ada nenek-nenek, mbak-mbak, dan ada juga yang seumuran yang bisa Saya ajak bicara. Yang senasib makanya kami nyambung *lah..

Selama dalam perjalanan Saya hanya tidur karena capek nungguin tuh jam keberangkatan yang ngaret banget. Akhirnya sampai di Bandara Soeta. Dan nyampainya magrih pulak. Arrrrghh :@ lelah letih lesu lunglai lapar semuanya Saya rasakan. Dan liat Om yang udah nunggu dengan muka kucel juga kasian sebenarnya udah nangkring dari jam 9 pagi sampai sore buat nungguin keponakannya yang unyuk ini. Okeh dari Bandara Saya menuju rumah Om yang jemput ini yang berada di Bekasi. Perjalanan memakan waktu 2 Jam-an. Tiba dirumah Om sekitar pukul 8 malam gitu. Nah, Saya dikasi makan disuruh istirahat karena jam 4 Subuh mesti berangkat ke Majalengka. Hah?? Seriusan Saya nggak tahu bakalan di ajak ke Majalengka. Okeh, capek belum lepas Saya udah kaget duluan. Ternyata ada Om yang nikah disana, dan rupanya Ibu lupa bilang -_-. 

Hari Pertama

Jam 10 malam akhirnya Saya tertidur dengan pulas hingga perlu dibangunkan sepertinya. Dan pukul 4 Subuh pun tiba, setelah mandi yang membuat saya merinding kedinginan sambil gemetaran shalat dan siap-siap buat berangkat ke Majalengka. Dari bekasi menuju majalengka Saya nggak ingat berapa jam, Yang Saya ingat berangkat nya masih gelap, nyampai udah terang aja. Tapi Saya dan keluarganya si om ini sempat mampir di Daerah Indramayu buat sarapan sejenak, entah mengapa pagi itu dingin sekali dan Saya ingin mencicipi teh hangat untuk menghangatkan tubuh. Lalu lanjut kembali menuju lokasi pesta pernikahannya si Om. Nggak ingat nama tempatnya :3
Setelah selesai dari acara pernikahan, langsung kerumahnya si Om yang di majalengka. Pokoknya keliling dahhh~.. itu nyampainya jam 1 siang. Dari jam 1 siang Saya istirahat sampai ketiduran karena masih capek. Hingga sore hari menjelang. Akhirnya malam pun tiba, Saya dan keluarga yang di Majalengka masih bersenda gurau karena kebetulan Saya ponakan yang udah lama pakai banget mereka nggak pernah jumpa. Dari liat terakhir masih kecil hingga sekarang. Jadi masih kangen-kangenan gitu.. hahaha
Hari Kedua, Ketiga dan Keempat
Saya mengira bakalan nginap disana, tapi ternyata pukul 1 malam Atuk Anas mengajak buat berangkatnya jam 1 malam. Omegosh :| bakalan remuk nih badan belum menikmati tidur nyenyak udah diangkut lagi. Okay, Saya jabanin. Jam 1 Malam pun tiba, lalu kami berangkat lagi menuju Jakarta. Perjalanan yang dimulai saat gelap ternyata berakhir pada saat terang dan terkena macet dimana ya, lupa.  Atuk pun berbicara "Ina ajalah yang nyetir ya", Saya nggak ngerti, ini apakah karena efek ngantuknya si atuk bagaimana. Atau atuk mau kami masuk parit bersama. Hmm bisa jadi. Dan Aku hanya tiduran aja di mobil sambil liatin kemacetan di pagi hari. Maklum itu hari senin.Dan hari ketiga sih sebenarnya, karena kelamaan nunggu pesawat sih.. Hari kedua saya juga masih di perjalanan. haaahh~~

Setelah ini Saya menuju Rumah Om yang adiknya Ibu di daerah Ciracas. Om ini punya 1 anak, anaknya perempuan. Cantik dan cerewet. Om punya usaha toko jam lumayan bisa minta jam dankaca mata. mhuahahah.. Menikmati 2 hari disini lalu berlanjut lagi singgah sebentar kerumah Om Jang. Om Jang yang ngantarin Saya keliling buat jalan-jalan. Cibubur, Bogor dan mutar-mutar pokoknya. Dan akhirnya kulineran, huahahaha.. setelah itu barulah diantarin ke rumah Om yang satunya lagi yang berkediaman di Bekasi juga.  Dan Saya menyempatkan diri untuk menginap disini. Disini juga ada Alm. Nenek Haji. Saya punya 2 orang nenek yang baik hati dari 1 orang kakek. 1nya udah lebih dahulu meninggalkan kami dan tinggal nenek haji ini. dan itupun 1 bulan setelah Aku balik ke Pekanbaru beliau dipanggil sama Allah. Seriusan, terakhir ketemu nenek haji waktu Say SD. Dan baru ketemu eh nenek udah pergi :(

Hari Kelima
Nenek yang di Pondok Indah juga mau ngajak singgah kerumahnya, Atuk Annas juga minta singgah ke Bogor. Aaaakkk berasa spesial *mata nanar* huahaha.. Setelah bermalam selesai, Saya kembali kerumah Om yang menjemput Saya dan bermalam disana lagi. Dan esok pun menjelang. Saya ingin bepergian bak backpacker amatiran. Yang padahal tidak tahu arahnya kemana. Saya ingin ketempat Adik Ibu yang ada di Ciruas, Banten. Om maksa mau nganterin, cuma Saya tetap ingin pergi sendiri agar tidak merepotkan siapa-siapa. huhuiii~.. Akhirnya dengan berat hati Om mengantar saya keterminal dan menunggu Saya sambil nanya "Yakin pergi sendiri". Itu adalah pengalaman pertama Saya bepergian kedaerah yang belum pernah Saya kunjungi, itupun pergi sendiri.

Okeh di Bus, Saya duduk disamping Ibuk ibuk baik banget. Haha, Sepanjang jalan cerita sama si Ibuk. Ketika Saya ketiduran Ibunya bangunin kalau udah sampai di daerah Patung dimana Busnya nurunin penumpang disana. Awalnya Saya sih semangat Banget, waaahhh sampai di Banten.. Turun tanpa rasa bersalah. Saat mau nyeret koper, barulah Saya sadar. "Koper aku manahhhh" seriusan itu paniknya ya ampun banget. Akhirnya tanpa pikir panjang Saya ngejarin tuh Bus sambil teriak "Buss Buss Buss" ntah ada efek apa nggak bodo amat, ada yang cuma liatin Saya, ada juga yang bilang "Kejar terus dek sampai dapat" dan tiba-tiba ada seorang bapak-bapak nawarin ojek, dengan jiwa ksatrianya dia bilang "Hayuk kita kejar neng"  dan Saya pun menjawab mantap "Iya pak". Dan untuk Saya ingat plat Bus itu. Akhirnya Busnya dapat dikejar apdahal sedikit lagi masuk Tol. Bayangin kalau udah masuk Tol gimana cara ngejarnya coba. Saya hampir nangis karena panik Dan akhirnya mutar balik ke patung tadi dan Saya bayar ojek tadi.

Akhirnya ketemu tante, wahhh senangnya sumpahh mother of panik liat koper udah nggak ada tadi. "Lama kali nyampenya, udah habis pulak 2 mangkok bakso" celoteh tante sambil ngedumel. "Wkwkwkwwk, tadi ada macet di tol ada kecelakaan mobil gitu, jadinya macet cu". Dan kamipun berlalu menuju rumah si tante. Si tante punya Rumah Makan, nyampe dirumahnya langsung ditawarin makan. Untung masih ada lauk yang tersisa.. Setelah kejadian tadi sebenarnya Saya nggak niat makan. Masih shock -_-..

Dan Saya nggak bisa pendam akhirnya cerita sama tante, "Cu, tadi koper ina tinggal di Bus".. Tante yang lagi emutin buah lengkeng, tiba-tiba terhenti "Ha? Kok bisa? trus mana kopernya?" menghentikan kunyahannya. "Tuh dikamar" jawabku santai. "Trus, gimana bisa diambil? tante mulai penasaran. Saya ceritain semuanya sampai Saya lari-lari nggak tahu arah pengen nangis. lah si tante dengarnya malah ketawa. "Jangan bilang sama Om, sama Ibu sama siapa siapalah pokoknya ya cu".. "Itulah, anak manja sok-sok mau pergi sendiri, untung ndak sama orang-orangnya ilang sekalian, hahaha" tawa tante memecahkan suasana didepan tivi yang masih hidup. "Ponakannya hilang sanang nyoo" -___- (ponakannya hilang senang dia).

Hari Keenam

Keesokkan harinya Saya masih bersantai sambil bantuin tante masak. Yaa lumayan dapat bersantai sejenak setelah lelah diperjalanan terus. Hingga malam pun berganti Saya menikmati kehidupan malam di kota banten. Dimana seperti biasa, Alfamart selalu hidup berdampingan dengan Indomaret. Ada Abang-abang tukang martabak dan ada abang-abang tukang Bakso.Nggak banyak yang Saya lakukan disini, hanya tidur, baca buku dan mainin gadget.

Hari Ketujuh
Juga masih sama, Saya bantuin tante, tidur baca buku dan baring-baring. Ntah mengapa Saya masih lelah di perjalanan berturut-turut. Dan sore harinya di ajak tante ini ketempat Adik mama yang kakaknya si tante ini. Tante atau biasanya disebut uncu mengajak aku ketempat tante Mai. Masih di Ciruas juga, sekalian singgah ketempat Adik sepupunya mama juga yang ada disana.
Hari Kedelapan
Si uncu ngajakin ke tempat wisata gitu kalau nggak salah namanya Cikolek ya, iya itu.. Disana lumayanlah, rencana mau ke trans studio Bandung, tapi tantenya nggak sempat -_- akhirnya kami sekeluarga pergilah ke Cikolek itu.. Pulang dari sana langsung nginap dirumah tante yang adiknya mama yang kakaknya si uncu ini.
Hari Kesembilan
Bangun pagi, ternyata airnya macet tiba-tiba, padahal si tante lagi nyuci. Terpaksa narik selang air dari rumah tetangga. Paginya main sama Anaknya sitante ini, tante mai punya 3 orang anak tapi sekarang udah nambah 1 lagi. 
Hari Kesepuluh dan Kesebelas
Akhirnya Saya mau balik ke Pekanbaru, eh kebetulan tanggal 9 dan 10 September lagi hebohnya PON di Riau. Jadi tiket yang ke Pekanbaru harganya melonjak drastis. Saya lupa mesan tiket untuk Pulang-Pergi kemarin, Karena tiketnya hampir Rp 1.500000 jadi tante nyaranin ke padang aja, terus dari Padang baru naik Bus ke Pekanbaru. Tanpa mikir lagi, okelah kan.. 
Setelah diantarin kembali ke Bandara Soeta sama Si Om suaminya Tante Mai. Saya terus berjalan menuju ruang tunggu. Lupa kemarin gate berapa. Tapi itu kemarin menggunakan Maskapai Lion Air dan sempat delay karena cuaca mendung sekitar 30 menitan. Dan kebetulan saya berangkatnya jam 8.30 malam nyampai di Bandara International Minang Kabau sekitar pukul 9.30an. Disana ada Om dari Suaminya si tante yang Adiknya mama yang Saya panggil Apuk. 
Karena udah jam 10an nyampenya, Saya lapar lalu dibelikan nasi goreng favorit Saya kalau lagi disana. Dan rencananya mau langsung berangkat besok pagi karena izin cuti cuma 10 hari. Otomatis hari ini udah habis. Tapi tante bilang "Nggak capek ina? baru nyampai langsung berangkat lagi.??", "Gimana lagi, izin cuti cuma 10 hari kemarin, nggak enak kalau lebih,huooo~". Ternyata Saya bangun kesiangan jam 10an, mungkin Saya lelah.. hahaha dan akhirnya Saya berangkat malam mengunakan Bus menuju Pekanbaru. Busnya ber-AC ditambah dengan hujan, makin dinginnya brrrr.. Dan Saya menikmati malam dingin itu dengan tidur karena kecapean dan mengantuk. Dan tanpa Saya sadar Saya sudah di pekanbaru, biasanya waktu di perjalanan itu lama bagi Saya. Sampai di Pekanbaru pukul 04.30 dan Langsung dijemput sama Ayah. Dan langsung menuju rumah dan Saya pun tepar tidur sekitar 2 jam dan bangun lagi untuk siap-siap kekantor ..

Sebuah perjalanan yang melelahkan tapi nagih.. hahahaha wanna go there more and more.. hahaha miss my bigfams *bighug*




Backpacker Dadakan

by on June 27, 2014
Selamat malam siang pagi sore subuh tengah malam dan kapan aja.. Istilah "Backpacker" saat ini sudah sering terderngar di telinga...
Selamat malam pemirsa para kicauers sejagat raya ini sedalam samudera dan semena-mena. Malam ini malam jum'at. Niatnya sih mau posting sesuatu tiap hari buat nambahin arsip blog bulan Juni, ntah mengapa koneksi selalu akustikan kalau malam.

Setiap manusia yang hidup dunia ini maupun dunia maya maupun dunia malam, dunia pagi siang sore subuh dan dunia dalam berita, pasti pernah mengalami masa kanak-kanak, mungkin yang membedakan masa kanak-kanak adalah normal dan abnormal saja. 

Setiap makhluk hidup pasti tumbuh dan berkembang, ada yang berkembang kelebihan baking soda dan bantet ada juga yang kurang lama di mixer jadi nggak ngembang-ngembang. Oke, ini orang apa kue.. ?!@

Masa tumbuh dan kembang seorang anak itu dikatakan berhasil ketika melihat masa dewasanya. tapi nggak juga sih, tapi nggak tahu juga.. Kalau dari pelajaran yang pernah Saya ikuti, tumbuh dan kembang anak itu diperngaruhi secara internal yaitu dari dalam lingkungan keluarga dan eksternal dari lingkungan sekitar seperti tetangga, teman main dsb.

Dan malam ini karena masa liburan kuliah telah tiba, maka jadwal malam yang biasanya di pakai untuk kuliah Saya gunakan untuk beres-beres sarang kamar yang sudah bisa di bilang ini bukan kamar. Saya tidak yakin dapat membersihkan kamar ketika puasa, bersihin kamar yang 1 semester nggak terawat itu sama dengan bersihin rumah yang udah ditinggalin penghuninya seabad. Yaa meskipun Ibu sama Ayah sering bersihin ini kamar, tapi itu hanya berlaku beberapa hari setelah itu hancur lagi. Dibersihkan lagi dan berantakan lagi. Wokeh, mungkin Saya termasuk anak yang malas, tapi ini semua bukan maksud dan tujuan saya *uhukk semua ini karena tututan profesi wahai pemirsaaa *mata nanar*

Saat bersih-bersih kamar dan lemari buku, Saya terdiam sejenak ketika melihat tumpukan buku yang berada paling bawah. Dua buah buku yang unyuk di temani tiga buah buku paperline yang digabungin jadi satu yang isinya cerpen kehidupan si tante dangan om tetangga sampai akhirnya tante nikah tapi bukan sama si om itu. 
OMG Hellooow~ ternyata Saya memang terlahir sebagai makhluk unyuk. Saya mulai nulis Diary tahun 2002, di Rapor SD Saya masuk tahun 1999 berarti tahun 2002 Saya duduk dikelas 3 atau 4 ya.. Antara itulah .. Meskipun tulisannya nggak jelas dengan tulisan yang masih jelek dan buat mata sempat rabun membacanya, buat Saya ini adalah hal terunyuk yang pernah Saya lakukan. Jangan salahkan apabila Saya cerewet, buku aja Saya ajak cerita.

Ketika Saya membalik-balik buku ini yang tulisannya susah dimengerti tapi nggak alay, Saya senyum sendiri. Mulai dari curhatan kena marah mama karena nggak liatin PR sama mama, sampai kena marah karena nggak mau makan Saya tuangkan didalam buku-buku ini. Pencatatan diary berlangsung hingga Saya SMK. Karena ketika kuliah Saya lebih suka curhat di Blog. Mhuehehehe..

Kadang ceritanya juga nggak penting-penting banget, ntah mengapa Saya tetap menuliskannya didalam Diari ini. Di diari ini ada bagian yang disobek ntah karena alasan apa Saya tidak ingat. Dari tulisan polos seorang anak SD hingga membahas soal mingat tapi nggak jadi karena nggak ada uang, koper terlalu besar dan nggak tau mau naik angkot apa kalau kabur -_-

Beberapa tulisan polos Saya :

Hari ini sangat menyedihkan sekali, aku dimarahi mama karena tidak melihatkan PR, jadi mama marah deh. Ya sudah kalau begitu besok supaya tidak dimarahi lagi, jadi llihatkan PRnya ya..
- Senin, 24 Februari 2003
 Hari ini sangat lucu deh, aku sedang bikin PR jadi kak ria dan kak uun sudah tidur. jam 8 mereka sudah tidur cepat ya mereka tidurnya ya. - Selasa, 25 Februari 2003
Serius ini nggak tahu hubungannya apaan -___- dan nggak tahu juga letak lucunya dimana..

Hari ini ina senang karena dibukakkan celengan. Ina beli payung anak-anak yang gambarnya hello kitty - Rabu, 25 April 2003
Okeh itu aja, bahagianya tiada tara, beda sama sekarang -_- ternyata Hello Kitty udah adadari zaman dahulu kala :3 ina itu panggilan kecil Saya.

Sekarangaku sangat sedih karena aku tidak bisa bilang sama kamu, Aku bukannya nggak mau curhat sama kamu tapi karena aku tak bisa mengungkapkan dengan kata-kata tapi dengan hati. Aku ingin bercanda gurau sama Apuk. Oh iya, kamu belum tahu siapa Apuk. Biar ya Aku jelasin.  Apuk itu adalah adeknya mama Aku, dia kemarin kesini ya udah agak lama sih.Aku memanggil dia Apuk, karena dia gendut seperti Aku tapi gendutan dia dari pada Aku ya pantaslah dia sudah besar dan aku masih kecil. Kalau dia ingin kesini  aku akan menyambutnya tapi kalau aku tau Apuk mau kesini aku akan sambut dia dengan pianicha yang bunyinya bagus banget. Iya aku sekarang agak gembira sedikit aku akan terhibur kalau kamu mau mendengarkan aku - 25 April 2004
Ceritanya lagi bicara sama Diari. Saya sempat termenung sebentar membacanya, membayangkan menyambut tante pakai pianicha. Apa nggak sekalian pakai marching band :3 Otak Saya memang super sekali.

Aku sangat gembira ya diari. aku beli es batu terus pakai sirup abcyang rasa jeruknya. Sedap tapi terlalu banyak es batunya jadi rasanya ambar kan nggak enak tu, jadi aku minum esbatu nya sih. pakai sirup tadi juga yang ambar itu lhooo~ ya kan diari yang manis lucu cantik dan banyak lagi tidak bisa kuhitung jumlahnya - Sabtu siang
 Saya merasa freak setelah membaca yang ini :|

Dan ada satu lagi yang agak agak, tapi kadang masih berlaku mungkin bagi semua orang wkwkwkkw

Tulisan Waktu SD

Hari ini juga lucu karena Kak uun sedang pergi sama kak ria jadi Pas ibuk bilang aja ina bikin. Ibuk bilang A ya ina bikin a, kalau  B bikin b. Pasti dapat sepuluh kan? ya pasti dong ya.. ya.. ya...
wkwkwkwkwkwk sumpah demi apa bisa nulis beginian :D wkwkwkw.. ini ceritanya mau buat PR tapi karena nggak ada yang bantuin jadi buatnya pas di koreksi bersama..

Penampakan Buku Diari

Sempat terfikir, Apakah ini Saya?? apakah yang menulis ini tangan Saya yang keluar dari kepala saya sendiri. Yaa salam.. -_- Saya baru menyadari ke-unyuan yang lebih mendekati ke "freak" an ini.. Tapi zaman aku kecil nggak ada film OMG hellownya. yang sering dulu itu Lorong Waktu, itu sumpah keren filmnya.. Beda sama tontonan anak zaman sekarang..

Waktu berlalu begitu cepat hingga tanpa disadari semua telah berubah. Tapi ntah mengapa cara menulis Saya tidak jauh dengan pertama kali saya menulis. Ntah mungkin udah jadi ciri khas sepertinya. Setiap apa yang dilakukan sebaiknya ditulis hingga pada saat yang kita tak tahu kapan, ketika kita membacanya kembali akan mengingat masa indah dahulu.

Yang Saya tulis didiary ini Saya tidak ingat sama sekali, tapi karena Saya menuliskannya, jadi ketika di baca saya jadi teringat kembali, di selingi ketawa geli. Apakah ini saya, mhuehehehe xD

Dan tanpa Saya sadari flashback Masa ke-unyuan ini sudah part 3

Flashback Masa Keunyuan Part 1
Flashback Masa Ke-Unyuan Part 2

Sebenarnya pada jam segini saya harusnya belajar dan mencoba memahami matakuliah Bahasa Indonesia. Tapi ntah mengapa Saya selalu memikirkan untuk menulis di Blog. Aaaarghh :@ blog menghantui disaat yang tidak tepat. Baiklah, akhirnya Saya menyerah dan memulai tulisan ini. Bismillah :) semoga tulisan Saya dapat menginspirasi kalian semua.. *mhuahahah ntah dari segi mana menginspirasinya .. 

Tulisan kali ini, tentang manusia yang ada disekitar Saya. Mulai 2 Wanita Luar binasa hingga para Pria superior dan interior. Mengapa Saya berfikir untuk menceritakan sosok mereka? ntah mengapa Saya terfikir saja. mhuahaha :D Kali aja ada secret admirernya mereka ini turut membaca dan terenyuh serta terharu ketika membaca tulisan ini.. :D

Baiklah, Mari mulai bercerita tentang siapa mereka, apa yang mereka lakukan, mengapa, bagaimana dan dimana.. Seperti kata Ibu Misbah, dalam menulis ingat 5W 1H. Saya akan mengingat itu selalu Ibu..*meresapi

Dua Wanita
Imel (Left) - Dian (Right)
Watik a.k.a Imel
Pertama, Mari kita bahas dua wanita yang seliweran di sekitar Saya. Di kampus, Saya selalu bersama dua wanita ini. Bahkan hampir tidak pernah bersama wanita lain yang ada di kelas. Ntah karena persamaan nasib ntah bagaimana dan kalau ingat nasib sih nasib kami beda. Si Watik alias imel ini sudah berpunya. Punya pasangan maksudnya. Manusia satu ini adalah salah satu penjajah yang kalau bb nganggur itu PM nya bisa berubah sesuka hati dia. Imel adalah seorang wanita dan itu sudah jelas :| mengenakan jilbab. Yang hidupnya selalu happy menurut Saya. Semuanya dapat dijalani dengan mudah dan ini berbeda dengan Saya yang kadang hal mudah malah saya persulit dan semakin menyulitkan -_-. Apapun yang terjadi sepertinya manusia satu ini santai dan menikmati hidupnya dengan maksimal. Emak Bapaknya berada di rengat dan si watik disini ngekos. dan kost-annya tidak jauh dari rumahnya si karam a.k.a Dian. Masih satu komplek hanya beda blok saja. Anak paling kecil atau anak bungsu. Kalau bicara suka-suka yang penting hati senang. Jadi mesti kebali hati sama si Watik ini. Dan Saya sudah terbiasa dan biasa. Hal yang paling freak yang Saya lakukan bersama si Watik itu adalah kentut bersama di kost-annya. ntah mengapa waktu itu sepulang dari Liburan singkat perut ini agak sesuatu. Tapi serius itu nggak bau, mungkin hanya angin  yang tertahan karena kelamaan duduk di mobil. Saya tidak bisa melupakan hal yang Saya anggap termanis ntah apaah namanya itu. mhuahaha :D Saya dan Watik sering selfie-an dimana kami duduk apalagi kalau udah di labor dan kadang juga di kelas. Dimana suasana hati lagi sesuai dengan raut muka yang unyuk.

Karam a.k.a Dian
 
Kedua, bisa disebut Dian a.k.a karam. masih belum terlalu lama menjomblo dan masih menggalaukan meskipun dia tidak mengakuinya yang ntah siapa-siapa yang digalaukan yang Saya tidak berani sebutkan namanya disini, karena Saya masih ingin hidup aman damai sentosa. Dian sih badannya kecil, tapi ntah mengapa sifat premanisasinya merajalela dan mampu menjajah dunia perkampusan. Tak jarang Saya menjadi bahan korban Bully-annya si karam ini. Dian juga wanita berjilbab, melakukan sesuatu sesuka hatinya. Kalau sudah nggak respect sama orang ya udah di jutekin meskipun satu kelas. Dan meskipun tidak satu kelas hati-hati ketemu wanita satu ini anda sudah ditandai olehnya. *mhuahahaa... Dian tinggal bersama Kedua Orang Tuanya dan 3 Adik laki-lakinya. Dian anak paling tua, tapi ntah mengapa kalau kami sudah bertiga tidak ada sifat dewasa yang terlihat. Dian adalah yang kami tuakan, karena lebih berpengalaman dan duluan hidup dimuka bumi ini, tapi ya itu tadi tidak ada dewasa-dewasanya :| diantara kami memang tidak ada yang mendewasakan diri. jangan tanya mengapa. Palingan kalau udah di status sosial media, dewasanya muncul meski hanya sekejap.

Kami selalu bertiga, kecuali kalau si Watik pulang ke rengat. Dan kami sempat berfikir, bagaimana kalau kami mencoba agar menjadi wanita pendiam kalem gitu. Tapi tak perduli seberapa keras kami mencoba kami tetap berbicara dan memecah keheningan dimanapun kami berada. Hingga saat ini belum ada masalah yang membuat kami berselisih paham mungkin ada tapi tidak sampai musuhan. Selain mukanya yang jutek Dian juga smart. Dian dapat kami andalkan saat genting misalnya ada tugas yang berbau hitungan tingkat tinggi.
Muhammad Nur

Muhammad Nur a.k.a Mamad a.k.a Minur
Selanjutnya, ada manusia bergender lelaki bernama Muhammad Nur a.k.a Minur a.k.a Mamad a.k.a Menur. Semua panggilan itu berlaku dan tergantung mau pakai yang mana. Pria satu ini, selain pintar juga pandai. Pandai-pandai, slogannya "datang, duduk, dengarkan, pulang dan lupakan" simple :|. semuanya dapat berjalan santai. Hidupnya selalu happy maksimal karena hidup hanya sekali. Hal yang sulit bisa menjadi mudah kalau sudah di handle oleh Mamad. Kata-kata yang Saya ingat "Aku pintar Vina, tapi karena aku malas aja" dan Saya percaya itu. Mamad itu orangnya "Gaul Gilak!" Hobinya Traveling, dan kloningannya Jebraw :D ituhhh hostnya Jalan-JalanMen.. Mamad juga pernah bilang "Aku si pencari Air terjun" gitu ya kalau nggak salah.

Muhammad Annas Al - Akram
Kebetulan fotonya nggak ada sama Saya, mau ambil di facebook tapi koneksi lemotea sekalee. Mungkin emang benar orang bilang setiap orang itu mempunya kepala yang sama tapi yang berbeda itu isinya. Salah satunya ya si Akram atau Annas ini, terserah mau manggil yang mana, tapi jangan pakai atuk. Saya nggak tahu otaknya terbuat dari bahan apa, matakuliah apapun masuk dan menyerap di otaknya dengan baik. Saya yang setiap hari duduk selalu di depan tetap aja nggak ngeh -_-. Malahan karena saking depresinya malah berisik sama si Watik dan Karam. Kalau misalnya ada pembagian otaknya, Saya menjadi orang yang berada di barisan depan antrian untuk menerima sumbangan dari kepalanya Akram :| 
Bukannya apa sih, cuma envy aja lihat mengapa orang bisa Saya nggak -_- tapi ketika malas sudah meraja apaboleh dikata. Orang bilang, kalau sudah malas tidak ada obatnya.





Fahmi Yunas
Akrab disapa opung dikalangan anak B ini. Opung anak medan yang terdampar tinggal di Pekanbaru . Logat medannya berasa "kelen kelen" nya. Kalau sudah berbicara sama Opung, sama aja. Tukang Bully juga -_-.
Opung duet sama Mamad jadi traveler keliling mencari air terjun. Mau Semedi mungkin.

Siapa lagi yaa, yang mau dibahas. Mungkin itu aja dulu :D karena sudah malam dan Saya sudah mengantuk :| semua ini hanyalah hiburan semata dan sebagai pengingat disaat kami semua sudah wisuda *Aamiin* kali aja mampir disini jadi ingat waktu kuliah perjuangan semakin berat dan semakin berasa gregetnya saat tugas semuanya dideadline sama Dosen pengampu matakuliah. Dan kata orang lagi, masa masa itu akan indah ketika sudah menjadi kenangan.

Tulisannya memang rada lebai,tapi disitulah indahnya menulis. Ketika kamu ketemu dengan penulis lebai pertama kali, kamu nggak bakalan percaya kalau itu dia yang nulis. Setiap penuli meskipun hanya di blog pasti punya gayanya sendiri.

Karena banyaknya komentar yang meminta foto mereka, jadi saya tampilkan foto mereka yang saya comot di facebook atau di g+ nya :D

Mohon maaf kalau ada kesalahan penulisan nama, panggilan dan sebagainya. Ambil sisi positifnya aja dari tulisan ini. Ini review menurut Saya :D
Jalani hari ini jangan lupakan hari kemarin dan tunggulah hari esok yang lebih baik :) selamat malam dan selamat beristirahat.. ^^



Semangat pagiiiiiiiii !!! Hari ini hari sabtu, iya memang. cuma ngasih tahu dan untuk mengingatkan kali aja ada yang lupa. Pas banget kali ya postin beginian.. Lagi wara-wiri di jejaring yang biasa disebut facebook, fesbuk, fb dan segala jenis penyebutannya itu. Jadi sepertinya lagi pada heboh tipe cowok menurut profesinya. dan ada yang langsung buat meme menurut versinya sendiri.

Tipe-Pria-Berdasarkan-Pekerjaannya
Tipe Cowok berdasarkan Bidangnya
  • Versi programer
 Katanya pacara itu sama programer, semicolon aja di perhatiin apalagi kamu?? nah nah nah..:D
 programer phyton nggak merhatiin semicolon, jadi cuma di perhatiin?? nah nah nah :D

versi saya : sebegitu detailnya, sampai pacar pun terlupa :v

  • Versi Gamer (Dota)
Katanya pacaran itu sama anak Dota, tower sebijik aja dijaga mati-matian, apalagi kamu?
nah, towernya yang dijagain nggak sebijik, tapi tower orang juga mau di embat, apalagi pacar orang? wkwkwkw :v
versi saya : sibuk ngegame aja, jagain tower-tower.. kapan sama pacarnya.. 

  • Versi Animator
Katanya pacaran sama anak animator, objek aja bisa dia percantik sampai detailnya, apalagi kamu? dan dia bisa berjam-jam/hari/minggu buat nunggu kamu selesai di render, tapi setelah itu objeknya dijual.. nah nah, apa kamu dijual juga ? (ini sadis kali yang buat, menjatuhkan sekalii :D) ..

versi saya : sibuk editin object sampai rela nungguin gitu kapan sama pacarnya..

  • Versi System Administrator
Kalau pacaran sama system administrator gimana? sever sebijik aja dijagain 24*7*365 apalagi kamu? huauaua

Versi saya : jagain server aja 24 jam sehari 365 setahun, kapan jagain pacarnya kalau gitu :D


hahahaha.,.. ini hanya postingan ngaco saya.. selamat siang, selamat berhari sabtu.. Happiness Weekend.. Assalamu'alaikum :)

Selamat pagiiiiiiii.. senyum sumringah pagi ini meskipun ya walaupun.. Judul postingan vina kali ini, "Saturday Semrawutan bersama Tugas". UAS telah menanti tanggal 16 Juni 2014 ini, dan saya masih sibuk dengan re-build blog ini. bingung pada saat banyak tugas, malah moodnya lagi pengen ngeBlog, disaat tidak ada tugas niat update blog itu luntur seperti siang cerah tiba-tiba muncul badai yang mengakibatkan awan yang hilang ditiup angin. meskipun tidak nyambung, disambung-sambungin aja..


Malam minggu atau lebih akrab Sabtu malam deh, Saya bergelimang dengan setumpuk tugas dari Dosen yang luar biasa. 3 Kali kumpul tugas ditolak karena kurang mendekati yang diminta oleh Dosen. 3 kali tugas ditolak itu galaunya melebihi galauin mantan. Otak yang semakin semrawut dan hati yang semakin cenat cenut mengingat menimbang bentar lagi UAS. dan tugas menumpuk. Dan sadarkah kalian akan istilah "Minggu Tenang". Sebenarnya minggu tenang hanyalah pernghiburan, karena minggu tenang itu hanyalah Mitos -_-.

Ingin rasanya otak ini loncat keluar terus jalan kaki menikmati ketenangan jiwa. Otak saya yang biasanya tidak digunakan secara hard, di semester ini otak saya sangat bekerja dengan keras mungkin dia kaget. atau mungkin dia lelah.

Tugas memang berguna bagi mahasiswa, tapi akan lebih terasa kuliah sambil kerja disaat tugas kerja menumpuk dan tugas kampus juga ikutan nimbrung ngantri manis di list tugas. Memang bukan nyalahin sih, tapi inilah kenyataanya. sebelum kamu memutuskan untuk kerja sambil kuliah, pikirkan pahitnya dulu baru manisnya. huahahaha

Tugas, mendapatkan tugas itu seperti ketika melihat mantan yang baru jadian sama pacar barunya. Gandengan tangan didepan mata sambiln jalan kaki menikmati awan nan putih bersih dan kamu hanya bisa loncat semrawutan mau gandengin pacar orang yang ada disamping kamu.

Tapi ingat, tugas itu proses pendewasaan pola fikir seorang peserta didik. Semakin banyak tugas yang ada, semakin banyak waktu berfikir dan tidur *lah? . Ujian terberat dalam mengerjakan tugas adalah Gadget, Blog, dan mengantuk. Ketika mengantuk saat mengerjakan tugas jangan sesekali memegang gadget karena ngantuk akan hilang dan perhatian berpaling ke gadget dan tugas kembali terbengkalai. 

Semakin banyak tugas, semakin di deadline semakin dinikmati prosesnya. karena prosesnya akan lebih indah dari pada hasilnya. huahaha ..

Sekian dulu..  ^^

"Postingan ini diikut sertakan dalam Give Away Blog Betasmind 7 Juni 2014"
 
Semangat pagiiiiiiii *senyum pepsoden* awali hari ini dengan doa. *prayer* semoga hari ini lebih baik dari kemarin. Aamiin.. semoga para pembaca semua tidak sakit mata karena dibawah ini bakalan ada foto unyuk Saya pada zaman batu waktu masi unyuk, polos, masih bebas dari yang namanya GALAU.

Masa kecil atau masa kanak-kanak itu adalah masa dimana kita bisa berekspresi seenak jidad. mau guling-guling dilumpur, masuk parit, main saat banjir. ngerempongin alat make up emak. konser depan rumah lagunya Ciquita Meidy juga bisa. Coret dinding rumah pake lipstik emak. aaaakkkkk its a good live. mhuahahah.. coba aja udah besar gini masih seperti itu, emak pasti ngamuk :D.

Saya(yang paling imut), Ayah (yang paling ganteng) dan kakak sepupu (dibelakang saya) dan nenek
Jatuh, Masuk Parit
Saya masih ingat waktu pergi kepasar sama Ayah, masih menggunakan sepeda. aaakkk, indahnya masa-masa itu. Hanya Ayah dan anak perempuannya. Dan saat itu Saya masih berstatus Anak tunggal. Waktu itu, Ayah lagi singgah ke toko apa Saya lupa namanya, mau beli bahan-bahan gitu. Jadi, sepedanya di tegakin atau di standarin atau apalah istilahnya, dan Saya masih berada duduk manis di bangku penumpang. Ntah mengapa pagi itu cerah sekali. Sedang duduk manis diam dan melihat alam sekitar, tiba-tiba sepeda oleng dan Saya terjatuh ke parit besar dan tenggelam -_- kalau tidak salah ini di Jl. Utama atau sekarang namanya Jl. Nenas (Pekanbaru).

Karena Ayah mendengar suara indah dari luar, Ayah langsung keluar, melihat sepeda yang sudah jatuh dan anak gadisnya tidak ada. Saat itu umur Saya masih sekitar 2 tahun. Ayah terkejut melihat sesosok orang didalam parit, yang tidak lain tidak bukan anak gadisnya. mhuehehe.. langsung Saya diangkat kedaratan, saat itu saya masih setia memegang duit 5ribuan dan menjepit sendal dengan kaki Saya. Ayah agak cemas memang. Dan kami langsung pulang kerumah karena aku sudah basah kuyup bau parit. Sesampainya dirumah, Ibu nanya ini kenapa anaknya basah. Ayah menjelaskan kronologinya. Dan Ibu nanya, "uangnya kenapa nggak dilepas?" Saya hanya menjawab "Sayang uangnya ma". Maklum  uang 5ribuan dulu berharga banget pemirsahhh :D jadi sayang buat di lepasin wkwkwkw..

Jangan heran, itu pipi bukan bakpao, dan itu permanen -_-
Jatuh dari luncuran sampai dijahit
 
Tragedi kedua, Waktu masih umur sekitar 3 tahunan, tepatnya di Jl. Mangga (Pekanbaru) ada sebuah TK disana, dan Saya sering bermain disana dengan anak-anak tetangga dekat rumah juga. Main luncuran, ayunan danlainlain. Naasnya, pada saat main luncuran dagu Saya sobek karena jatuh dan kena bagian luncuran yang pecah, ditambah badan Saya yang waktu itu kecil dihimpit anak babon. Saya waktu itu kata ibu nggak nangis, cuma teriak aja. Lalu dibawa ke Bidan lalu dijahitlah dagu Saya yang manisnya mengalahkan asam jawa. Pada saat proses romantis jahit menjahit itu, Saya hanya teriak aja. Ibu bidan bilang "Jangan teriak-teriak ya anak manis, nanti jahitannya lepas lagi".

 Dan akhirnya proses jahit-menjahit selesai. Tetap aja Saya masih teriak-teriak, lalu ibu bilang "Jangan teriak-teriak nanti dagunya lepas" aaaaakkkkk dan Saya langsung diam. itu kejadian nggak akan terlupakan karena bekasnya masih ada di dagu meskipun nggak kelihatan, Alhamdulillah.

Waktu kecil, Saya suka make-up diri sendiri, meskipun hasilnya seperti ondel-ondel kena badai yang terombang-ambing. Ntah mengapa udah besar malah ogah -_-.
Waktu Nikahan adik ibu, aku jadi anak minangnya. kecilnya aja udah di ajarin berpose, jangan salahkan ketika besarnya hobi selfie :D huahahahah
Lagi mengenakan baju Adat Minang

Sepeda Baru tidak Bisa Roda Bantu

Pernah waktu SD (Sekolah Dasar) kelas 3 SD kalau nggak salah, Saya kebetulan SD masuk pagi, dan MDA (Madrasah Diniyah Awaliyah) masuk siang. Jadi, waktu itu MDA nya dekat dengan rumah, kurang lebih 15 menit kalau jalan kaki dari rumah. Jadi teman-teman MDA masih teman rumah juga. Mereka pada punya sepeda, pulang pergi MDA naik sepeda, sore-sore main sepeda. Saya iri dong. Dirumah langsung bilang sama ibu, "Ma, ina (penyebutan nama sendiri) mau sepeda. kalau nggak dibelikan sepeda ina nggak mau sekolah nggak mau MDA", ibu cuma bilang "Sekolah aja dulu, nanti kalau juara di belikan sepedanya", dan Saya merajuk. huahahah, lalu pergi MDA dengan muka yang manyun.

Jam pulang MDA pun tiba, sesampainya dirumah Saya nagih lagi, "Ma mau sepeda", ibu bilang "istirahat aja dulu, baru pulang bukannya tarik napas malah nanya sepeda".. Saya langsung berangsur menuju kamar. Kebetulan lampu kamar dimatiin, eh tiba-tiba kaki saya kebentur, Saya langsung hidupin lampu dan taraaaa.. sepeda unyuk hello kitty warna pink ada keranjang di depannya sekaligus kring-kringnya sudah terletak indah di kamar. langsung jingkrak-jingkrak cari Ibu bilang makasih cium pipi ibu.,. aaakkk senangnya.. dan langsung dibawa keluar buat dipakai. Nah, itu sepeda kan pakai roda bantu ya, Saya malah nggak bisa makai sepeda dengan menggunakan roda bantu karena takut jatuh. malahan makai sepeda tanpa roda bantu baru bisa bawa sepedanya. betapa bodohnya Saya -_-

Emang sih rada maksain waktu itu, cuma ntah mengapa. Mungkin karena masih anak tunggal, jadi apa yang dimau mesti ada. beda sama sekarang, kalau sekarang mikir buat maksain sesuatu sama orang tua.. ahahahah. Saya Elvina Yanti baru punya adik di usia 15 Tahun.. okeh Saya bisa dibilang anak tunggal nggak jadi :D

Main sampai ketiduran

Ada lagi, pada saat Saya lagi sibuk bermain sampai lupa waktu. tapi main sembunyi-sembunyi gitu. Jadi Saya sembunyi dirumah tepatnya dibawah tempat tidur, karena sudah maghrib, Ayah sama Ibu sibuk nyariin karena teman yang lain udah pada pulang. nah aku malah ketiduran dikolong tempat tidur, padahal Ibu sama Ayah udah keliling nyariin. zzz :3


Dan masa kecil Saya tidak pernah kena marah, kalau ada yang marahin, nenek yang bakalan turun tangan :D maklum waktu itu masih cucu satu-satunyaa mhuahahah :D

Merajuk menyusahkan Nenek

Adalagi tragedi lainnya, waktu nenek mau balik ke Padang, Saya minta ikut. tapi Ibu nggak ikut. Ibu udah bilang " Yakin mau ikut, nanti minta pulang", lalu Saya jawab "Iya mau ikut nenek aja, mama jahat" waktu itu Saya sedang merajuk.. dan hasilnya, pada saat sampai dipadang, Saya terdiam dan ingat Ibu, itu adalah saat dimana saya pertama kali pergi jauh dari Ibu. mungkin usia saya kitaran 2 tahunan. Nenek punya toko harian gitu, jadi udah di suap pakai permen satu bungkus gede saya masih nangis minta balik ke Pekanbaru dan saya pun nggak mau makan karena ingat Ibu. dan akhirnya keesokan harinya karena takut saya sakit dan depresi, Saya diantar oleh nenek lagi ke pekanbaru. pasti nenek capek :')


Lupa ini lagi dimana -_-
Masa-masa MDA

Pernah ketiduran waktu di MDA karena kecapean mungkin. mhuahaha.. pernah di jemur waktu MDA karena bolos kuliah subuh kalau nggak salah namanya :| karena ketiduran -_- Karena MDA dekat rumah, jadi Guru-guru cewenya teman arisan Ibu dan tetangga ibu -_- macam-macam lapornya mudah :3

Kacaunya lagi, pas shalat ashar waktu masih kelas 1 MDA sempat gangguin teman sebelah -_- sambil sujud celingukan. Apalagi malam dibulan puasa pada saat tarawih, kan tugasnya nyatat ceramah ustad tiap hari, nah bukannya nyatat malah keluyuran belanja makanan dan pas udah mau dicap sama petugas mesjid baru nyalin punya temen, dan kalau ngecap ga mau satu. langsung satu buku di cap biar besok nggak ngecap lagi. wkwkwkw, maklum ambil bukunya kalau di cap mesti subuh-subuh.




And finally, inilah sebagian kecil masa bahagia waktu Saya kecil.. diakhir postingan ini Saya mau bilang, ini adalah postingan pertama saya untuk ikutan Best Article Blogger Energy :)

Flashback Masa Keunyuan Part I

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"










Bulan ini bulan special buat Aku, bulan ini nambah tuaa menn! semakin tua semakin berkurang masa hidup. Akhir bulan mei tepatnya kemarin malam 31 Mei 2014 Mbak Wid ngajakin ngeBlog ngeramein bulan Juni dengan ngeBlog selama 30 hari. Semoga semakin baik dan baik lagi.

Pagi ini, 1 Juni 2014.. merangkak dari tempat tidur udah terdengar suara mama dari luar kamar bangunin si anak sulungnya ini. Mata masih belo akibat begadang ngerjain tugas makalah yang super luar biasa. Mau nggak mau mesti mandi karena agenda hari ini mesti ke Perpustakaan Wilayah yang dikenal dengan Pustaka Soeman HS yang berada di Jl. Sudirman atau dekat Jl. Cut Nyak Dien kalau nggak salah. Sekitar pukul 08.40 udah nangkring disana, perdana pagi-pagi udah ke Pustaka Wilayah. Parkiran aja masih kosong.

Saking Rajinnya, belum ada yang datang Aku sudah parkir duluan

Sambil terus berjalan tanpa ragu menuju gedung, dan masih ada tulisan di pintunya (TUTUP). Hoalah, mesti nunggu lagi. 2 tahun kemudian akhirnya dibukalah gerbang ilmu tersebut. mhuahaha :D Aku langsung menuju lokasi penitipan tas. dapat lemari no 10 tadi hahaa. 

Setelah itu, Aku langsung menuju lokasi dimana buku buku gratis untuk dibaca. Dari yang semangatnya udah super luarbiasa, ehh nyampe di lantai 1 akses ke Rak bukunya ditutup. Yaa salam -_-, Katanya lagi stock opname. Yaudah, ngeNet bentar disana karena udah di sediain pc nya disana. speednya lumayan banget, kalau mau download tadi Aku sempat speedtest Download dapat 5Mbps++ upload 2Mbps++ apa mungkin karena masih pagi.. Ntahlah hahaha..

Dan Aku berangsur ke lantai 2, dan yaa semangat semakin turun karena akses ke rak buku juga ditutup karena lagi stock opname. aaaaaaaakkkk T.T saat rajin-rajinnya ke Pustaka Wilayah malahdapat cobaan ini.


Sambil berjalan menuju gedung, masih sepi kan ?





Semoga bulannya bersahabat. Bulan juni ini ada Ujian Akhir Semester, Tugas segudang makalah menunggu. Semoga dapat di selesaikan sesuai kemampuan. Bisa tidak bisa mesti bisa.. -_- ##30DaysBlogginginJune
kalau boleh aku mau buat whistlist -_- saking banyaknya daftar keinginan. dan daftar permintaan :|

30DaysBlogginginJune
Pict dari Mbak Wid