Backpacker Dadakan

Selamat malam siang pagi sore subuh tengah malam dan kapan aja.. Istilah "Backpacker" saat ini sudah sering terderngar di telinga. Iya di telinga tapi bisa jadi berbeda pada setiap orang. Setiap pengalaman dalam sebuah perjalanan akan menjadi bahan cerita bagi mereka yang tidak pergi. Dan tidak jarang meninggalkan rasa iri "Aaaaaakkk Aku mau ikut","Kok nggak ngajak" dan banyak lagi ekspresi lainnya. Tergantung yag punya wajah.

Petualangan Saya dimulai pada tanggal 1 September 2012. Waktu telah menunjukkan pukul 07:20 pagi. Saya segera menelpon Riau Taxy untuk mengantarkan Saya menuju Bandara Sulthan Syarif Kasim II. Sambil menunggu taxy datang, Saya tetap fokus dengan penampilan dulu. Memeriksa barang yang nggak seberapa yang akan dibawa. Saya hanya bepergian sekitar 10 hari, tapi koper Saya yang ukuran besar itu penuh dan padat. Koper yang isinya bisa di isi baju sekeluarga untuk seminggu. 

Suasana pagi itu begitu cerah, secerah hati Saya saat ingin meninggalkan Kota Pekanbaru untuk beberapa hari. "Yeeay, beberapa hari ini Saya nggak lihat Pekanbaru dan orang-orangnya" teriakku dalam hati. Waktu telah meunjukkan pukul 07:40 Taxy pun tiba. Dengan segera Saya naik Taxy yang juga diantar oleh Ibu, Ayah dan Habib menuju Bandara.

Saya check in pukul 08.00. Jarak rumah Saya ke Bandara hanya membutuhkan waktu lebih kurang 10 hingga 15 menit. Karena di tiketnya menginfokan jam keberangkatan Pukul 09:00 jadi jam 08:00 Saya udah nangkring di kursi tempat para penumpang menunggu dengan setia.

Perasaan Saya masih happy meskipun ada rasa sedih karena beberapa hari nggak ketemu Ibu, Ayah dan Habib. Dan tiba-tiba terdengar suara dari mbak-mbak bandara gitu "Perhatian, bagi para penumpang Batav*a Air bahwa penerbangan ditunda setengah jam dari sekarang" kira kira begitu. "Okelah, hanya setengah Jam, Saya masih punya waktu" saya berceloteh sendiri.

Sambil Menunggu, tiba-tiba ada seorang mbak-mbak yang mengenakan jilbab, cantik dan pintar kelihatannya. Dan benar, Kakak ini bekerja di Badan Pusat Statistik yang di Jl. Arifin Ahmad dan mau ke Jakarta untuk Dinas, tapi Saya lupa namanya..  

Setengah jam pun berlalu, tiba-tiba ada suara gaib lagi "Mohon maaf, bagi penumpang Batav*a Air harap bersabar karena penerbangan masih ditunda sekitar 1 jam lagi" mungkin begitu bunyinya. Untung waktu itu nggak ada istilah OMG!! Hellow, kalau nggak udah pada teriak tuh manusia yang menunggu. Itu gilak, udah delay setengah jam pakai perpanjangan waktu lagi. Udah berasa main sepak bola pakai tambahan waktu.

Okelah, karena Saya orangnya sabar 1 Jam bukanlah apa-apa.. tapi sakitnya tuh disini *nunjuk hati*.. waktu udah hampir menunjukan pukul 11.15 waktu setempat, tapi kabar dari maskapai penerbangan yang saya tumpangi masih belum ada kabar gembira. Sedangkan Ibu-ibu didepan saya udah kasian banget anaknya udah pada nangis. Tiba-tiba ada penumpang yang udah nggak sabar langsung nyamperin, barulah ada kabar lagi. Dan itupun bukan kabar gembira, itu kabar menginformasikan bahwa delay di perpanjang 2 jam.  Gilak!! aturan Saya udah bisa tidur senang diluar kota ini masih lumutan nungguin delay yang diperpanjang terus.

Karena nggak bisa berbuat apa-apa kami sebagai penumpang masih menunggu kebijakan dari pihak maskapai. Akhirnya 2 jam berlalu. Waktu menunjukkan pukul 13:00 dan ya ada kabar lagi. Kabar delaynya masih di perpanjang 2 jam lagi. Sumpah demi apa, Tampang penumpang yang masih segar datangnya, udah membayangkan dapat menikmati hidup ehhh malah nangkring nggak jelas di bandara.

Ibu nelponin terus, Om yang di Jakarta juga nelponin terus. Saya bilang boro-boro ilang, nyampe aja belum. Sampai kelaparan nungguin tuh maskapai. Emang mereka ngasi nasi kotak gitu, tapi buat Saya itu nggak penting, yang penting saat itu gimana caranya Saya cepat sampai dikota tujuan. Sampai Ibu nanya, mau diantarin nasi apa nggak? saking lamanya Saya berjamur dilokasi. 

Akhirnya pukul 16:00 Saya akhirnya berangkat, Happy nggak happy antara itulah. Bayangin aja dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore nganggur nggak jelas di bandara. Untung saat itu Saya masih bisa beradaptasi, ada nenek-nenek, mbak-mbak, dan ada juga yang seumuran yang bisa Saya ajak bicara. Yang senasib makanya kami nyambung *lah..

Selama dalam perjalanan Saya hanya tidur karena capek nungguin tuh jam keberangkatan yang ngaret banget. Akhirnya sampai di Bandara Soeta. Dan nyampainya magrih pulak. Arrrrghh :@ lelah letih lesu lunglai lapar semuanya Saya rasakan. Dan liat Om yang udah nunggu dengan muka kucel juga kasian sebenarnya udah nangkring dari jam 9 pagi sampai sore buat nungguin keponakannya yang unyuk ini. Okeh dari Bandara Saya menuju rumah Om yang jemput ini yang berada di Bekasi. Perjalanan memakan waktu 2 Jam-an. Tiba dirumah Om sekitar pukul 8 malam gitu. Nah, Saya dikasi makan disuruh istirahat karena jam 4 Subuh mesti berangkat ke Majalengka. Hah?? Seriusan Saya nggak tahu bakalan di ajak ke Majalengka. Okeh, capek belum lepas Saya udah kaget duluan. Ternyata ada Om yang nikah disana, dan rupanya Ibu lupa bilang -_-. 

Hari Pertama

Jam 10 malam akhirnya Saya tertidur dengan pulas hingga perlu dibangunkan sepertinya. Dan pukul 4 Subuh pun tiba, setelah mandi yang membuat saya merinding kedinginan sambil gemetaran shalat dan siap-siap buat berangkat ke Majalengka. Dari bekasi menuju majalengka Saya nggak ingat berapa jam, Yang Saya ingat berangkat nya masih gelap, nyampai udah terang aja. Tapi Saya dan keluarganya si om ini sempat mampir di Daerah Indramayu buat sarapan sejenak, entah mengapa pagi itu dingin sekali dan Saya ingin mencicipi teh hangat untuk menghangatkan tubuh. Lalu lanjut kembali menuju lokasi pesta pernikahannya si Om. Nggak ingat nama tempatnya :3
Setelah selesai dari acara pernikahan, langsung kerumahnya si Om yang di majalengka. Pokoknya keliling dahhh~.. itu nyampainya jam 1 siang. Dari jam 1 siang Saya istirahat sampai ketiduran karena masih capek. Hingga sore hari menjelang. Akhirnya malam pun tiba, Saya dan keluarga yang di Majalengka masih bersenda gurau karena kebetulan Saya ponakan yang udah lama pakai banget mereka nggak pernah jumpa. Dari liat terakhir masih kecil hingga sekarang. Jadi masih kangen-kangenan gitu.. hahaha
Hari Kedua, Ketiga dan Keempat
Saya mengira bakalan nginap disana, tapi ternyata pukul 1 malam Atuk Anas mengajak buat berangkatnya jam 1 malam. Omegosh :| bakalan remuk nih badan belum menikmati tidur nyenyak udah diangkut lagi. Okay, Saya jabanin. Jam 1 Malam pun tiba, lalu kami berangkat lagi menuju Jakarta. Perjalanan yang dimulai saat gelap ternyata berakhir pada saat terang dan terkena macet dimana ya, lupa.  Atuk pun berbicara "Ina ajalah yang nyetir ya", Saya nggak ngerti, ini apakah karena efek ngantuknya si atuk bagaimana. Atau atuk mau kami masuk parit bersama. Hmm bisa jadi. Dan Aku hanya tiduran aja di mobil sambil liatin kemacetan di pagi hari. Maklum itu hari senin.Dan hari ketiga sih sebenarnya, karena kelamaan nunggu pesawat sih.. Hari kedua saya juga masih di perjalanan. haaahh~~

Setelah ini Saya menuju Rumah Om yang adiknya Ibu di daerah Ciracas. Om ini punya 1 anak, anaknya perempuan. Cantik dan cerewet. Om punya usaha toko jam lumayan bisa minta jam dankaca mata. mhuahahah.. Menikmati 2 hari disini lalu berlanjut lagi singgah sebentar kerumah Om Jang. Om Jang yang ngantarin Saya keliling buat jalan-jalan. Cibubur, Bogor dan mutar-mutar pokoknya. Dan akhirnya kulineran, huahahaha.. setelah itu barulah diantarin ke rumah Om yang satunya lagi yang berkediaman di Bekasi juga.  Dan Saya menyempatkan diri untuk menginap disini. Disini juga ada Alm. Nenek Haji. Saya punya 2 orang nenek yang baik hati dari 1 orang kakek. 1nya udah lebih dahulu meninggalkan kami dan tinggal nenek haji ini. dan itupun 1 bulan setelah Aku balik ke Pekanbaru beliau dipanggil sama Allah. Seriusan, terakhir ketemu nenek haji waktu Say SD. Dan baru ketemu eh nenek udah pergi :(

Hari Kelima
Nenek yang di Pondok Indah juga mau ngajak singgah kerumahnya, Atuk Annas juga minta singgah ke Bogor. Aaaakkk berasa spesial *mata nanar* huahaha.. Setelah bermalam selesai, Saya kembali kerumah Om yang menjemput Saya dan bermalam disana lagi. Dan esok pun menjelang. Saya ingin bepergian bak backpacker amatiran. Yang padahal tidak tahu arahnya kemana. Saya ingin ketempat Adik Ibu yang ada di Ciruas, Banten. Om maksa mau nganterin, cuma Saya tetap ingin pergi sendiri agar tidak merepotkan siapa-siapa. huhuiii~.. Akhirnya dengan berat hati Om mengantar saya keterminal dan menunggu Saya sambil nanya "Yakin pergi sendiri". Itu adalah pengalaman pertama Saya bepergian kedaerah yang belum pernah Saya kunjungi, itupun pergi sendiri.

Okeh di Bus, Saya duduk disamping Ibuk ibuk baik banget. Haha, Sepanjang jalan cerita sama si Ibuk. Ketika Saya ketiduran Ibunya bangunin kalau udah sampai di daerah Patung dimana Busnya nurunin penumpang disana. Awalnya Saya sih semangat Banget, waaahhh sampai di Banten.. Turun tanpa rasa bersalah. Saat mau nyeret koper, barulah Saya sadar. "Koper aku manahhhh" seriusan itu paniknya ya ampun banget. Akhirnya tanpa pikir panjang Saya ngejarin tuh Bus sambil teriak "Buss Buss Buss" ntah ada efek apa nggak bodo amat, ada yang cuma liatin Saya, ada juga yang bilang "Kejar terus dek sampai dapat" dan tiba-tiba ada seorang bapak-bapak nawarin ojek, dengan jiwa ksatrianya dia bilang "Hayuk kita kejar neng"  dan Saya pun menjawab mantap "Iya pak". Dan untuk Saya ingat plat Bus itu. Akhirnya Busnya dapat dikejar apdahal sedikit lagi masuk Tol. Bayangin kalau udah masuk Tol gimana cara ngejarnya coba. Saya hampir nangis karena panik Dan akhirnya mutar balik ke patung tadi dan Saya bayar ojek tadi.

Akhirnya ketemu tante, wahhh senangnya sumpahh mother of panik liat koper udah nggak ada tadi. "Lama kali nyampenya, udah habis pulak 2 mangkok bakso" celoteh tante sambil ngedumel. "Wkwkwkwwk, tadi ada macet di tol ada kecelakaan mobil gitu, jadinya macet cu". Dan kamipun berlalu menuju rumah si tante. Si tante punya Rumah Makan, nyampe dirumahnya langsung ditawarin makan. Untung masih ada lauk yang tersisa.. Setelah kejadian tadi sebenarnya Saya nggak niat makan. Masih shock -_-..

Dan Saya nggak bisa pendam akhirnya cerita sama tante, "Cu, tadi koper ina tinggal di Bus".. Tante yang lagi emutin buah lengkeng, tiba-tiba terhenti "Ha? Kok bisa? trus mana kopernya?" menghentikan kunyahannya. "Tuh dikamar" jawabku santai. "Trus, gimana bisa diambil? tante mulai penasaran. Saya ceritain semuanya sampai Saya lari-lari nggak tahu arah pengen nangis. lah si tante dengarnya malah ketawa. "Jangan bilang sama Om, sama Ibu sama siapa siapalah pokoknya ya cu".. "Itulah, anak manja sok-sok mau pergi sendiri, untung ndak sama orang-orangnya ilang sekalian, hahaha" tawa tante memecahkan suasana didepan tivi yang masih hidup. "Ponakannya hilang sanang nyoo" -___- (ponakannya hilang senang dia).

Hari Keenam

Keesokkan harinya Saya masih bersantai sambil bantuin tante masak. Yaa lumayan dapat bersantai sejenak setelah lelah diperjalanan terus. Hingga malam pun berganti Saya menikmati kehidupan malam di kota banten. Dimana seperti biasa, Alfamart selalu hidup berdampingan dengan Indomaret. Ada Abang-abang tukang martabak dan ada abang-abang tukang Bakso.Nggak banyak yang Saya lakukan disini, hanya tidur, baca buku dan mainin gadget.

Hari Ketujuh
Juga masih sama, Saya bantuin tante, tidur baca buku dan baring-baring. Ntah mengapa Saya masih lelah di perjalanan berturut-turut. Dan sore harinya di ajak tante ini ketempat Adik mama yang kakaknya si tante ini. Tante atau biasanya disebut uncu mengajak aku ketempat tante Mai. Masih di Ciruas juga, sekalian singgah ketempat Adik sepupunya mama juga yang ada disana.
Hari Kedelapan
Si uncu ngajakin ke tempat wisata gitu kalau nggak salah namanya Cikolek ya, iya itu.. Disana lumayanlah, rencana mau ke trans studio Bandung, tapi tantenya nggak sempat -_- akhirnya kami sekeluarga pergilah ke Cikolek itu.. Pulang dari sana langsung nginap dirumah tante yang adiknya mama yang kakaknya si uncu ini.
Hari Kesembilan
Bangun pagi, ternyata airnya macet tiba-tiba, padahal si tante lagi nyuci. Terpaksa narik selang air dari rumah tetangga. Paginya main sama Anaknya sitante ini, tante mai punya 3 orang anak tapi sekarang udah nambah 1 lagi. 
Hari Kesepuluh dan Kesebelas
Akhirnya Saya mau balik ke Pekanbaru, eh kebetulan tanggal 9 dan 10 September lagi hebohnya PON di Riau. Jadi tiket yang ke Pekanbaru harganya melonjak drastis. Saya lupa mesan tiket untuk Pulang-Pergi kemarin, Karena tiketnya hampir Rp 1.500000 jadi tante nyaranin ke padang aja, terus dari Padang baru naik Bus ke Pekanbaru. Tanpa mikir lagi, okelah kan.. 
Setelah diantarin kembali ke Bandara Soeta sama Si Om suaminya Tante Mai. Saya terus berjalan menuju ruang tunggu. Lupa kemarin gate berapa. Tapi itu kemarin menggunakan Maskapai Lion Air dan sempat delay karena cuaca mendung sekitar 30 menitan. Dan kebetulan saya berangkatnya jam 8.30 malam nyampai di Bandara International Minang Kabau sekitar pukul 9.30an. Disana ada Om dari Suaminya si tante yang Adiknya mama yang Saya panggil Apuk. 
Karena udah jam 10an nyampenya, Saya lapar lalu dibelikan nasi goreng favorit Saya kalau lagi disana. Dan rencananya mau langsung berangkat besok pagi karena izin cuti cuma 10 hari. Otomatis hari ini udah habis. Tapi tante bilang "Nggak capek ina? baru nyampai langsung berangkat lagi.??", "Gimana lagi, izin cuti cuma 10 hari kemarin, nggak enak kalau lebih,huooo~". Ternyata Saya bangun kesiangan jam 10an, mungkin Saya lelah.. hahaha dan akhirnya Saya berangkat malam mengunakan Bus menuju Pekanbaru. Busnya ber-AC ditambah dengan hujan, makin dinginnya brrrr.. Dan Saya menikmati malam dingin itu dengan tidur karena kecapean dan mengantuk. Dan tanpa Saya sadar Saya sudah di pekanbaru, biasanya waktu di perjalanan itu lama bagi Saya. Sampai di Pekanbaru pukul 04.30 dan Langsung dijemput sama Ayah. Dan langsung menuju rumah dan Saya pun tepar tidur sekitar 2 jam dan bangun lagi untuk siap-siap kekantor ..

Sebuah perjalanan yang melelahkan tapi nagih.. hahahaha wanna go there more and more.. hahaha miss my bigfams *bighug*




2 comments:

  1. Replies
    1. iya, yang ngejar bus beneran berasa perjuangannya. sempat nggak dapat bisa nangis bombayyy aaaakkk :|

      Delete

Bijaklah dalam berkomentar di sosial media :)