Melihat Patah Hati dari Sisi Lain

Assalamu'alaikum ^.^

Saat kita patah hati, baru banget patah hati semua emosi  negatif bersatu. Makanya, rasa sedih, marah, benci pun muncul. Bahkan nggak jarang ada rasa dendam. Lihat aja, apalagi patah hatinya karena doi udah punya gandengan baru, nggak jarang bakalan benci banget sama gandengan barunya. Padahal kenal juga nggak, nggak langsung berhubungan juga sama kita. Tapi, karena mindset kita udah ngejudge hal negatiflah makanya aura negatif keluar semua.

Mengobati-Rasa-Patah-Hati


Disaat wanita baru patah hati, yang pertama dilakukan adalah nangis. Nggak akan langsung mau cerita. Setelah nangis dan agak lega dikit, barulah dia cerita. Perlahan tapi pasti, jika disekitarnya banyak aura positif, maka segala emosi negatif akan pudar dengan sendirinya. Nggak kilat juga, sih. Karena semua butuh proses. Mie Instan aja butuh waktu 3 menit sebelum bisa disantap. Ya, kan?

Tapi, kalau disekitarnya tetap banyak aura negatif, yaa bakalan lama tuh sembuhnya. Misalnya ni, temennya malah ngomporin buat balas dendam atau hal negatif lainnya. Atau ada bisikan, ngapain kamu baik-baik sama dia, doi kan udah begitu begitu mending kamu balas, gih. Nah, seharusnya orang yang baru aja patah hati itu dibawa kembali ke jalan yang benar. Selain ke arah agama, harus juga dibawa ketempat yang bisa buat dia lepas buat cerita dan bisa berbuat semau dia tapi dalam konteks hal positif. Misalnya, jalan-jalan ataupun piknik singkat. Atau main wahana yang belum pernah dia coba. Bakalan berkurang deh tu patah hatinya. Dan lagi, sisi lain patah hati adalah, bagaimana kita bisa melihat mana teman yang benar peduli dan mana teman yang memang cuma ingin tahu atau kepo. Seenggaknya, meskipun nggak bisa memberikan masukkan, teman yang baik bisa mengurangi rasa patah hati.


Lagi, sisi lain patah hati itu kita lebih produktif. Karena bakalan menggunakan waktu yang lebih banyak untuk melakukan sesuatu yang lebih bermanfaat meskipun niatnya buat lupain doi yang udah buat patah hati. Setidaknya, hal yang kita lakukan itu baik dan memberikan hal positif yang sebelumnya udah lama atau bahkan sama sekali belum pernah dilakuin.

Seharusnya yang pergi itu bukan ditangisi, tapi di doakan. Semoga mendapat pengganti yang lebih baik. Karena apapun yang kita doakan untuk saudara kita maka malaikat pun akan mengaminkannya untuk kita. Gitu sih yang pernah Aku baca.

Sisi lain patah hati selanjutnya, jadi lebih dekat dengan yang punya hidup. Aku pernah patah hati banget gara-gara cowo yang tiba-tiba datang terus tiba-tiba juga pergi nggak tahu hilang kemana. Muncul lagi dan hilang lagi suka-suka dia. Yang Aku tangisi adalah, kok gini-gini banget ya?, Nah, setelah hal ini terjadi, seriusan! Aku jadi ingat Aku selalu bilang "kalau jodoh dekatkanlah, kalau nggak jodoh jauhkanlah". Dan sekarang dijauhin, bisa saja ini jawaban dari doa kita. Karena things happent for a reason. Ya nggak, sih?.

Saat Aku ngetik ini, habis nonton film Koala Kumal pas banget lagi pemadaman listrik sebelah. Iya, cuma sebelah. Barisan rumah Aku aja, barisan depan rumah hidup menyala dengan terangnya.Dan laptop pun mati kehabisan battery. Keesokan harinya baru bisa terbit nih postingan, wkwkwk.

Cara melihat patah hati dari sudut pandang yang berbeda adalah bagaimana kita berdamai dengan apa yang udah terjadi. Sabar aja, gitu. Nggak usah membenci orang yang menjadi donatur dari rasa patah hati ini. Dengan tidak membenci mereka yang kita rasa sudah menyakiti sudah sangat membantu menyembuhkan rasa patah hati. Coba deh, udah patah hati, malah nyimpan dendam juga benci. Makin banyak dong penyakit hatinya. Yaa, setidaknya dengan memaafkan dan berdamai mungkin rasa patah hati itu akan berkurang. Karena, saat kita patah hati pun sebenarnya bukan salah siapa-siapa. Tapi, salahkan diri sendiri yang udah berharap pada manusia. Kalau berharap sama manusia ya, gitu. "Jangan bawa perasaan, karena hati adalah wadah kosong yang hanya bisa diisi dengan satu hal". Dan mungkin juga, hadirnya orang tersebut ada maksud dan tujuan yang udah ada dalam rencana Allah. Nikmatin aja alurnya.

Yaaa... Begitulah, cara melihat patah hati dari sudut pandang yang lain menurut Aku. Cara ini lah yang selalu Aku coba untuk mengobati tiap Aku patah hati. Wwkwkwkwkw, jomblo mah patah hatinya sering banget! xD



18 comments:

  1. Yes sepakat mba Vina, sabar dan jangan mudah baper. InsyaAllah jodoh gk akan kemana. Ecieee :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mbak :D, jodoh nggak kemana :)

      Delete
  2. Suka sama tulisannya mbak. Lama lama patah hati juga jadi ga produktif hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, terimakasih :)
      iya sih, nggak pengin lama-lama juga. seadanya aja *eakkkkk kayak iyes aja

      Delete
  3. Hidup Jomblo, ehhh..

    Smangat, patah hati satu, bakalan tumbuh hati2 lain yang datang eeaa

    Tapi emang iya ya, patah hati itu, hmm nikmat sakitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah -_-jomblo ga jomblo tetap aja jomblo :v

      beakakakak iya patah 1 galau seribu :v

      Delete
  4. Tiap aku patah hati?. Udah berapa kali patah hati?. Hehe
    Tapi ketika patah hati emang awalnya butuh sebuah peratapan, itu wajar menurutku. Barulah setelah itu kembali bangkit dan memulai kisah baru.
    Sarannya sih, diminimalisir patah hatinya. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bekakakakkaak nggak tahu udah berapa kali. :v

      iya bener, meratap, instropeksi diri, lalu bangkit. begitu sih
      nanti jatuh hati lagi, balik lagi alurnya.
      gitu aja terus sampai ketemu jodoh dunia akhirat *ehakkk

      Delete
  5. Patah hati salah satu proses pendewasaan kok. Klo berani jatuh cinta, kan harus siap patah hati juga. Bener ga?
    Tapi ya dinikmatin dan sibukan dengan kegiatan positif yg lain. Klo selalu hanya mengingat kenangan yg udh dijalani sambil muterin lagu galau, siap" bakalan lama deh tuh move on nya. Ga ush buru" juga, dinikmatin aja sedih"nya. Ntar suatu saat ngerasa, 'Dih, kok dulu alay bget ya' hahahah.

    Kok gue masak mie instan pasti lebih dri tiga menit. Ya. Wah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, berani jatuh hati, harus berani patah hati. nah vina nggak selalu berani sih ngambil resiko itu, tapi nggak tahu kenapa sekalinya coba ngambil lah emang dapat patah hatinya -_-

      iya ini lagi dinikmatin sambil ngemil ricis nabati :|
      hahahahaha, nah iya banget tuh! selalu ngerasa "kok alay banget ya, gitu doang galau" abis itu malu sendiri pas baca tulisan sendiri.

      mungkin kamu kurang perhatian sama jamnya :|
      mienya jangan dianggurin lama-lama :3 *apaan

      Delete
  6. Iya benar banget mbak, kalau lagi patah hati jangan hanya melihat satu sisi saja, sakitnya doang, perihnya doang tapi lihat juga sisi yang lain, yg barangkali terselip hikmah dibalik patah hatinya kita ya anggap saja patah hati itu sebagai ujian. Dan salah satu hikmah terbesarnya yg jg pernah saya alami, gara-gara patah hati saya jadi lebih mendekatkankah hati saya pada Tuhan. Jadi berasa patah hatinya saya nggak ada apa-apanya dibanding dengan keluasan kasih sayang Tuhan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener.. kecewa yang dirasa juga menyadarkan sesuatu kalau berharap jangan sama manusia. Allah maha bijaksana, terharu kadang kalau ingat yang gini padahal nikmat dari Allah udah melimpah ruah tapi masih aja bisa berharap sama yang ga ada apa apanya dibanding Allah.

      Delete
  7. kembali baper nih anak.

    mungkin ini masa masa lo patah hati. labl. baperan. korban php. tapi percaya eh. suatu saat kelak lo akan melihat smuanya dengan cara yang berbeda. semisal gue yah. dulu gue pernah suka banget sama cewek. ngebet dan nafsu banget sama dia. tapi endingnya gue kena tipu. dia jadikan gue pelampiasan gitu deh. saat dia putus dan butuh diiperhatiin, dia mau gitu deket sama gue. eh tiba tiba dia ngilang dan udah baikan aja sama mantannya. gue ditinggalin tanpa kabar apa apa. dari situ gue gondok setengah mati. gue benci banget gitu sama dia. gue dendam. tapi waktu berjalan. gue sring ikut kajian agama. dan akhirnya gue bisa melihat itu semua dari ssi yang berbeda. gue malah sekarang jadi, "ih, apaan sih dulu gue suka sama cewek sampe segitunya. sekalinya patah hati, sampe dendem segitunya." jadi ngerasa jijik sendiri gitu sama kelakuan baper berlebihan waktu dulu. dan kini gue jadi bisa melihat cinta dari sudut pandang yang berbeda. bahkan saat ini gue lagi suka banget sama cewek, tapi gue menyikapinya dengan pasrah. dengan menyerahkannya sama Allah. kalo emmang jodoh, pasti gue kawin sama dia. kalo enggak berjodoh, Allah pasti menjodohkan gue dengan cewek yang lebih baik dari dia, dan Allah juga menjodohkan dia dengan cowok yang lebih baik dari gue.

    ya gue berharap lo scepatnya bisa mendapatkan itu: melihat cinta dari sisi yang berbeda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwk aamiin makasih bang~~~
      iya benerrr kannn, tulisan beginian yang bisa di ketawain suatu saat bang.
      kok bisa sebaper itu sama cowo yang sama sekali mungkin cuma main-main atau sekedar ujicoba doang.
      abis itu merasa malu dan bego banget!
      makasih doaanya bangggg :)
      di aamiinin inii wkwkwk

      Delete
  8. wanita ketika patah hati memang lebih polos daripada pria. Pertama nangis, baru bisa cerita. Nangis itu ibarat pintu masuk untuk rasa lega, kalu cowok mah... patah hati kadang suka sok-sok kuat, hahahaha. Tapi ya namanya juga cinta, patah hati itu lahir sebagai konsekuensi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha emang bener sih,, seberapa pun sok kuat nya giliran mellow ya mellow aja.. :D

      Delete
  9. Sumpeeeehh... nyesal aku bw kesini.
    nyesaaaaalllll...
    baper kakak dekkk.. bapeerrrr...
    .
    tp bener bgt sih. Pas patah hati dan ngeliat dy gandeng yg baru tu. Adu maaakk..
    positifnya ya gitu. Kita jd termotivasi utk jd lebih baik lagi. Yahuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. beakakakakak sabar ya kak :|
      iya bener kakk~ dapah hadiah ndak ?

      Delete

Bijaklah dalam berkomentar di sosial media :)