Tulisan Untuk Ibu

Waktu sudah menunjukan pukul 19.24 Wib. aku masih sibuk dengan urusan kantor. setelah 2 hari tidak masuk cukup ramai email yang berkunjung. ku selesaikan baca semua email tersebut hari ini, agar tidak menumpuk esok hari. dan aku lupa untuk follow akun twitternya itikbali dan fanspagenya itikbali plus twitter dan fanspagenya  itikbalihandmade.com  dan aku bergegas bersiap untuk pulang. ku bereskan semua yang ada di meja kerjaku, dan masukan barang-barang kedalam tas. matikan laptop, matikan pc. waktunya pulaaang!!

dijalan aku merasa sepi, tidak seperti biasanya.. bawaanya dari tadi siang tidak enak. "apa aku butuh waktu untuk sendiri? atau aku terlalu lelah?" pikirku dalam hati. tapi aku tetap melanjutkan perjalanan pulang dengan berharap tidak terjadi sesuatu.

dan ya, firasatku benar. setibanya di gang jalan menuju rumah, aku melihat sekeliling lampu padam. aku kira ini yang menyebabkan aku tidak tenang, tapi ternyata bukan.. sesampainya aku di depan rumah, listrik langsung menyala. seperti biasa, aku masukan kendaraan yang aku gunakan kedalam rumah, lepaskan helm dan alas kaki ditempatnya. dan salam pun tak lupa aku ucapkan untuk kedua orang tuaku. tapi yang aku lihat pertama hanya ayahku saja. dan aku terus menuju kamar dengan melewati ruang tamu dengan perlahan. disanalah, di ruang santai ini aku melihat ibuku menangis. sudah lama aku tidak melihatnya menangis, ntah apa yang membuatnya bersedih hari ini. "ada apa ini? apa yang terjadi?" ucapku dalam hati. aku bertanya, "kenapa ma?" mama hanya menggelengkan kepalanya sambil tetap menangis. hatiku tak sanggup melihat ini. aku langsung masuk kamar, dan aku masih belum mengerti apa yang terjadi. tanda tanya besar yang masih berputar dikepalaku, "kenapa mama menangis? siapa yang melakukan ini??" aku ingin bertanya, tapi aku tak sanggup untuk bertanya. pada awalnya aku memang belum merasakan sakit yang mendalam. tapi ketika aku mendekati wanita mulia ini, dan dia mulai bercerita sambil terisak menahan kesedihannya. 20 menit dia bercerita sambil tak henti menangis, aku tak sanggup sebenarnya. ingin kusapu air matanya, ingin kupeluk tubuhnya yang semakin lama semakin menua. tapi ntah kenapa, tubuhku terasa kaku.

air mataku masih kutahan agar tak terlihat olehnya, aku ingin terlihat kuat. dialah ibuku yang selalu terlihat kuat dan tegar kini menangis dihadapanku. aku berusaha menghibur dan mengurangi kepedihan  hatinya. aku tak bisa berfikir lagi, mata ini sudah seperti awan hitam yang sudah tak sanggup lagi menahan air yang turun menjadi hujan. mataku sudah terlalu berat untuk menahan air mata ini. setelah lama bersamanya, aku langsung beranjak ke kamar.

aku sendiri dan baru merasakan betapa sakitnya hatiku, betapa hancurnya hati ini melihat wanita yang kucintai menangis. rasa ini lebih sakit dari pada rasa diputuskan pacar. aku terus berfikir dan merenung, disaat seperti ini dia masih memikirkan aku, disaat  dia tersakiti dia masih memperdulikanku. aku merasa tak berguna, akupun tak bisa membela ibuku. dan disaat seperti ini aku masih dapat melihat kekuatannya dari ketegaran seorang ibu. "apabila aku di posisinya, apakah aku akan sekuat ini?" gumamku dalam hati.

dialah wanita terkuat yang pernah kulihat, dialah wanita yang menjadi semangatku setiap hari. dialah yang menjadi motivatorku apabila aku lemah, apabila aku melakukan kesalahan dialah orang pertama yang menyadarkanku, dan selalu mengingatkanku. apapun kesalahanku dia selalu memaafkan, dan tak pernah menyimpan dendam. aku belajar tegar darinya, dia terlihat kuat diluar tapi rapuh didalam. walaupun hatinya tersakiti, dia masih bisa melepaskan senyumannya yang menyemangati setiap hariku. aku tak dapat membayangkan, apabila dia pergi, dan tak pernah ada lagi disampingku.





23 Tahun giveaway

25 comments:

  1. Jadi kangen Ibu. T_T
    Buk, masakan tempoyak ikan lais...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha yuk mari kangen kangenan sama ibu :)

      Delete
  2. Wah..kerennn..
    Thanks ya.. dah ikutan giveawaynya
    Ibu emang selalu bisa jadi inspirasi.

    ReplyDelete
  3. ibu memang sosok yang mulia, yang dipenuhi dengan kesabaran dan ketabahan

    begitu mulianya, hingga surgapun ada di telapak kaki ibu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener :) wanita yang paling baik aaakkkk.. everything :)

      Delete
  4. Emang gak kuat kalo seorang anak liat orang tua-nya menagis, terlebih ibu :(
    Seolah ada persamaan perasaan sebagai wanita, jadi pengen ikutan nagis juga :( Tapi sebagai anak, ini lah saat nya kk membalas dengan menghibur ibunda, karena sejak kecil dulu ibu lah yang selalu menghibur kita jika sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa :) selain persamaan sebagai sesama wanita juga ya emang gitu.. kalau udah bahas Ibu speechless :|

      Delete
  5. Ibuku adalah adalah orang yang paling kuhormati diantara wanita dimuka bumi saat ini. Aku menyayanginya meski tak pernah kukatakan kepadanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, vina juga gitu.. nggak bisa diungkapkan langsung sama Ibu.. cuma disini doang :)

      Delete
  6. ngomongin tentang perjuangan dan keteguhan ibu memang nggak cukup satu halaman kak :") terlalu banyak yang beliau korbankan untuk kita.

    Cerita kaka bagus, mengalir dan ringan, tapi akan lebih bagus lagi tanda bacanya diperhatikan kak :D sama-sama saling mengingatkan ya kak kitaa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, satu blog pun yang ditulis buat ceritainnya juga bakalan nggak cukup.. terlalu terlalu bahkan terlalu banyak hingga tak dapat diungkapkan :')

      hahaha, iya makasih ya udah ingatin, hihi :) itu tanda bacanya emang nabrak semua -_- yaa salammm :3

      Delete
  7. ngambang banget,,,kalau ini lebih panjang pasti lebih keren...ini mah namanya juga ngicipi tulisan yang enak...mau dinikmati malah udah habis...

    ini perlu lebih panjang,penting!!! ngambang banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaa.. baik bang.. nanti vina tambahin lagi.. :) makasih masukannya abang :) semoga makin banyak yang komennya kayak abang moti :D

      Delete
  8. ternyata Ibu kamu kenapa cc?? Well, memang Ibu adalah segalanya, termasuk buat gue. Satu hal yang paling utama bagi gue juga membahagiakan kedua orang tua gue, termasuk Ibu. Semoga Ibu dberi ketabahan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu nangis uwuwuwuw :(
      iya emang gitu seharusnya kak.. orang tua bahagia senantiasa aman damai sentosa :)
      Aamiin... Ibu makhluk paling kuat, paling tegar paling paling deh :)

      Delete
  9. Bacanya sambil ngebayangin betapa Ibu selalu bisa jadi yang terbaik untuk kita.
    bahkan Ibuku juga pernah bilang ketika beliau sakit karena kecapekan: "Ibu nggak akan sakit, nak. Ibu tidak apa-apa. Ibu hanya diberi waktu oleh Allah untuk berdzikir lagi mengingat-Nya."

    Ibu....akh, harus pake definisi apa untuk bisa menyamakan dengan segala perjuangan dan kasih sayang beliau?

    ReplyDelete

Bijaklah dalam berkomentar di sosial media :)