[EVENT] Kemeriahan Bulan Pusaka Pekanbaru 2014 di Gramedia

Selamat malam dan masih berjumpa kembali dengan postingan Saya pada malam yang udah nggak siang lagi. dan super telat plus mepet. Pada postingan kali ini Saya membahas tentang Kemeriahan Bulan Pusaka Pekanbaru 2014 di Gramedia. Seru banget, disana banyak hal yang jarang banget bisa kamu lihat. Seperti proses menenun / proses buat songket melayu, membatik khas riau, dan masih banyak budaya yang sudah hampir punah akibat perkembangan zaman.

Acara Bulan Pusaka ini ditaja oleh RiauHeritage.org dan disponsori oleh Gramedia tentunya dan masih banyak lagi. Acara ini berlangsung dari 18 April hingga 18 Mei 2014. Acaranya berada di LT. 2 Toko Buku  Gramedia yang berada di Jl. Jendral Sudirman, Pekanbaru. Hayuukk buruan karena tinggal 3 hari lagi.. :) kalau nggak datang mesti tunggu tahun depan yang pastinya acaranya bakalan lebih seru lagi..

And, kemarin sempat main Congklak sama Cica. Congklak adalah Salah satu permainan yang sudah jarang sekali dimainkan oleh anak-anak. Anak-anak udah terlalu sibuk sama gadgetnya, jadi udah nggak kenal lagi sama permainan tradisional, padahal seru lho. Saya dan Cica menyempatkan memainkan ini dan Saya keluar sebagai pemenangnya dan mendapatkan hadiah photo bareng cica :D

Selain itu, juga ada perform dari band pekanbaru juga. Di tiap-tiap rak bukunya ada di tempel beberapa budaya asli riau, dan ada penjelasannya juga. Jadi pengunjung bisa dapat membaca dan melihat budaya melayu secara lebih detail lagi, dari rumah adat melayu, dari ukiran yang melambangkan tahun berapa bangunannya dibangun. Dan banyak lagi.

Banyak hal yang sebelumnya tidak kamu ketahui, setelah kamu datang ke event ini kamu jadi banyak tahu dan malah jadi penasaran. Yuk lestarikan budaya kita, yang sudah hampir punah. Kalau bukan kita siapa lagi.
Yuk merapat ke Event Bulan Pusaka 2014 ini :) kalau bukan sekarang, kapan lagi :D

Panitianya cakep dan kece lho :D kali aja masih jomblo.

Permainan Congklak
Selain permainan Congklak, juga ada Abang-abang yang lagi menenun. Ternyata ribet banget kalau dengan cara tradisional buat Saya yang awam akan hal ini, tapi unik. Abangnya bernama Syarifudin yang akrab disama Bang Udin. Bang Udin mulai menenun ini dari tahun 2010 dan di keluarganya hanya beliau yang punya kemauan dan bakat untuk ini. Untuk membuat songket ini butuh kesabaran dan keahlian khusus. Harga tergantung motif, semakin banyak benang yang digunakan semakin mahal harganya. Karena semakin banyak benang semakin rumit proses kerjanya. Bang Udin bilang 1 buah songket dapat di selesaikan 2 atau 3 Hari kalau fokus. Panjang maksimal songket 2m. Penasara bagaimana bentuknya? yuk lihat pictnya.


Hasil Tenunan

Mesin Tenun

Bang Udin lagi menenun :D

Kemarin sempat nanya sama Bang Udin, siapa yang bawa mesin tenun ini. Beliau bilang ini panitia yang bawa, tapi bentuknya di pisah-pisah dan baru di pasang di lantai 2. Bayangin aja kalau ini diangkat bulat-bulat. Semua peralatan terbuat dari kayu yang padat dan pastinya berat. ditambah lagi batu pemberat yang emang berat. Panitia dan semua pelaksana acara ini keren!
Masalah tenun menenun ini biasanya yang melakukan ini adalah kaum wanita, ternyata kaum adam juga ada yang bisa :D. Imho, ini sulit banget, dari proses nya yang rumit, pengerjaan benang, dan harus teliti. kalau nggak teliti dan fokus nggak bakal jadi. Suai lah harga dengan hasilnya. Jadi, intinya menenun itu nggak mudah.

Penampakan Alat Tenun  dari samping

Benangnya udah di coba cek kemarin, dan emang harus tegang agar tidak kusut. Kaki dan tangan mesti sinkron agar terbentuk harmonisasi dalam songketnya :D

Tempat peletakan benang
 
Batu Pemberat, agar benang tidak kendor
Pemberat ini dari batu dan yang jelas beratnya nggak tau berapa kilo, pemberat ini berfungsi menjaga ketegangan benang agar tidak kendor.

Backdrop Bulan Pusaka


Ini adalah postingan kedua saya dengan Tema Bulan Pusaka. Bulan Pusaka tahun 2013 ada linknya DISINI !!

Selain itu masih ada lagi seperti perahu sampan yang biasa digunakan oleh masyarakat pesisir. Bayangin aja bagaimana panitianya bawa nih sampan ke Lantai 2 Gramedia. Dan saya pun menyempatkan disi untuk berfoto dengan nih sampan. Berasa di film "Heart". yang kecil adalah miniaturnya. Miniaturnya boleh dibawa pulang nggak ya -_-

Perahu Sampan

Menekat - Hasil Tekatan
Biasanya sering dijumpai di pelaminan khas melayu :)

ada Om Atta lagi shooting :D

Tepak
Sering dilihat pada saat tari persembahan, biasanya ada penarinya yang megang tepak yang isinya Daun sirih, kapur dan pelengkap untuk nyirih.nanti dibagikan ke tamu kehormatan untuk menyicipi sirihnya.
More Excited moment : Klikk Ajahh :D


Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Blog : Bulan Pusaka Pekanbaru 2014

www.riauheritage.org





16 comments:

  1. harga tenun kayak gitu berapa ya, kak? penasaran

    ReplyDelete
  2. Kalau harganya sih kurang tau pastinya.. tapi teman ada cerita harganya kisaran ratusan ribu hingga jutaan rupiah..

    ReplyDelete
  3. hallo kak Elvina Yanti. Salam kenal ya, salam Blogger Energy.
    Ini first time aku ke sini, dan mengasikkan. Aku jadi tahu sedikit tentang budaya orang pekanbaru, Riau. Dulu semasa ecil congklak itu mainan fav aku sama temen-temen hehe. Bulan pusaka pekanbaru ternyata seru banget ya kak, semoga suatu saat nanti bisa dateng ke acara ini^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha hai hai :D salam kenal kembali :D

      Welcome.. semoga betah hihih
      hahha iya, budayanya ya begini.. cucok :D
      itu bukan cuma bulan pusaka pekanbaru sih.. cuma kalau nggak salam 18 april itu bulan pusaka international.
      karena di Riau, jadi bahasnya budaya Riau :D

      Delete
  4. eh...ternyata semarak banget gitu,,,bener kata bocil...sedikit sedikit jadi lebih tau hal-hal tentang pekanbaru...

    soal congklak....kayaknya di jawa sama deh namanya...kayaknya.,,aku juga lupa....

    iya..kayaknya ribet banget bawa aat tenunnya...aku tadi juga mikir gitu..gimana bawanya...eh ternyata dirangkai disana toh....
    kalau liat alat tenun gitu jadi pengen nyoba....kayaknya asyik bisa nenun

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seruu.. banyak barang barang asli bukan miniatur.. yang menjadi benda pusaka di Riau.
      aaakkk... pokoknya keren.. disana juga ada perform accoustic gitu..
      ada membatik juga.. hah pokoknya keren :D

      haahah awalnya emang mikir gitu, cuma rasa kepo nya gede langsung nanya sama bang udin hahahaha :D

      kata bang udin, kalau udah mahir itu enak nenunnya.. tapi kalau masih belajar ya banyak banyak sabar :D

      Delete
  5. gitar akustik.....?

    belajar jadi wartawan juga mungkin...ehehehehe


    saya mau mahir nenun...bisar nggak perlu banyak sabar :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahah...

      siapa?? Vina??

      bisa bisa.. semakin sabar hasilnya makin bagus .. makin ga sabar ya makin semraut :D
      wkwkwkwkw
      sabar itu perlu :D

      Delete
  6. acara yang bagus, visi misinya buat melestarikan kebudayaan bangsa yah, yang sekarang hampir punah oleh perkembangan zaman.
    nice post

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa begitulah hahaah :D kan harus di lestarikan biar nggak punahh..

      Delete
  7. acara yang bagus, tujuan dari acaranya lebih buagus lagi. Seandainya Bulan Pusaka juga ada di daerah-daerah lain mungkin kebudayaan di Indonesia gak bakal punah kali ya. Tapi anyway, itu congklaknya lucu ada ukirannya._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya ada sih tiap daerah :3 kan ini bulan pusaka internasional :D
      pasti seru kalau tiap daerah ngadain ini.. bisa mengeksplor apa aja yang ada di daerahnya.. wonderfull xD

      ahahaha iya, bisa dilipat tu congklaknya :D hihihi

      Delete
  8. waahhh, Pekanbaru keren sekali Gramdia ngadain begituaaan...di Bekasi aja nggak ada loh cc Vina...hehehe jadi pingin menginjakkan kaki ke Pekanbaru, di sana pantainya bagus bagus nggak?? *salahfokus

    tapi emang keren ya, seni budaya dan peninggalan leluhur semacam tenun gitu walo bikinnya rumit gilaaak tapi harus dipertahankan :) bagusss!!! cuman mana nih fotonya cc Vina kok nggak ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha.. yang ngadain si komunitas Riau Heritage + Gramedia .. heuheuheu.. Mbak Mey aja yang mengagas biar ada di Bekasi, pasti kereeeuunn xD
      ini aja sumpah gilak demi apa cucok bingittt xD
      Pokoknya semua budaya melayu dan benda pusaka, permainannya di tampilin semua selama 1 bulan penuh mbak..

      Hah? Foto siapa? Foto tenunnya? ada tuh mbak :D
      kalau foto vina ada di part 2 :D
      yang pas vina ngacak ngacak --> http://www.kicauanvina.com/2014/05/seru-seruan-di-pameran-bulan-pusaka-2014.html

      Delete
  9. Wee keren yak! Jadi acara ini selain mempromosikan karya-karya tradisional dan beberapa permainan tradisional serta hal-hal tradisional lainnya, juga memberi apresiasi kepada pengrajinnya! Aku paling sukak yang sampan itu, pasti asik di sungai-sungai sore-sore sendirian di atas sampan, membiarkan angin dan arus bekerja sama menghalau kita dari ribuan masalah dunia nyata, pasti asik!

    ReplyDelete
  10. Congklak kalo di Surabaya mah namanya 'dakon', tapi pengetahuan tentang tenun nya keren, namanya kan budaya, jaman sekarang susah dijumpai anak muda mau belajar tenun, cuman sedikit..

    ReplyDelete

Bijaklah dalam berkomentar di sosial media :)