Sabtu Bersama Mira Part 1 - Nyasar!

Assalamu'alaikum ^.^

Selamat siang teman Baca~ Seharusnya ini tulisan tayangnya sudah dari beberapa minggu yang lalu. karena, acaranya sudah dari bulan Januari silam. Karena tingkat kemalasan udah level maksimal, apalah daya, yakannn yakan! Udah, openingnya segitu aja. Kegiatan selama dua hari itu akan dibagi empat bagian, bodoamat sih *suara dari antahberantah. Peduliiiiii dongs~ *suara dari hati kecil Aku.



Well, Sabtu 20 Januari 2018 pertama kali aku menginjakkan kaki dirumah baru Mira. Dan pertama kali juga buat Aku bawa motor sendiri ke daerah Kubang yang lewat dari kuburan. Sebelumnya, belum pernah ngebolang sendiri ke daerah ini. Tapi sok tau aja.

Pagi itu, Mira minta ditemanin treatment untuk orang sebelum nikahan itu. Perawatan dari ujung rambut hingga ujung kaki. Dan waktu masih menunjukkan pukul 7 pagi lewat ntah berapa. Siap-siap mandi dan segala macamnya, jam 9 berangkat dan estimasi jam 9.30 paling lama udah di tempat Mira. Itu prediksi udah paling maksimal, lho. Dengan santai Ku gas *Akaii dan tibalah Aku di persimpangan, simpang tiga tepatnya. Yang ada kuburannya. Jika kita dari arah Sudirman menuju Kubang, maka seharusnya kita belok kanan untuk arah Kubang, dan lurus untuk ke lintas timur seperti arah Taluk Kuantan dan teman-temannya. Tapi, karena ini pertama kali dan Aku nggak tahu mau nanya orang sekitar malu dan telpon mira nggak dijawab. Jadilah Aku lurusin aja, dengan memegang prinsip "Jalan yang lurus" hingga timbul kecurigaan dan menghasilkan pertanyaan sambil ngebatin, "dimanakah aku ?". Papan nama sebuah toko yang ada di sekitar menunjukkan lokasi Desa Pantai Raja. "Yaa Allah, dimana ini" jadi ngebatin sendiri sambil tetap terus melaju kedepan.

Karena ujungnya nggak jelas, Aku putar balik hingga tiba disimpang tiga yang ada kuburan, lagi. Ku ikuti insting yang sotoy banget ini, dengan mecoba keberuntungan  melaju kearah yang satunya. Tapi firasat masih nggak enak (padahal sebenarnya sudah dijalan yang benar) begitulah manusia, penuh keragu-raguan dan mudah dipengaruhi, hiks!. Ku keluarkan hp untuk nelpon Mira, tapi telpon masih belum diangkat. Tidak ada pilihan lain, nama Faisal berada diurutan terakhir untuk bertanya, karena hanya dia yang pernah kerumah Mira. Nanya sama Faisal itu sama aja ngejatuhin harga diri. Terjadi pergolakan batin antara mau nelpon atau tidak. Dan pada dasarnya, lebih baik nyasar ketimbang nanya sama Faisal. Tapi, niat itu ku urungkan. Banyak hal yang akan terjadi jika kita bertanya pada makhluk bernama Faisal ini. Pertama, akan ada kultum yang nggak jelas, dan yang kedua ocehannya nggak jelas juga tentunya. NgeBTin banget. Dan akhirnya, ditelpon juga. ".... Udah berapa lama hidup di Pekanbaru ?" omelnya. "...dari simpang itu lurus aja.." lanjutnya.

Aku ikuti arahan Faisal tanpa curiga, yang mana itu arah pilihan awal Aku. Dan hingga tibalah ada tulisan Jalan Lintas Taluk Kuantan. Udah sangat-sangat tidak benar. Aku udah berada di jalur yang salah pake banget! Dan yaa, jika kita bertanya sama Faisal, seIndonesia Raya bisa tau kalau Aku lagi nyasar! Dia langsung update di *WAG. "... ini udah jembatan ketiga, ada tulisan Jl. Lintas Taluk Kuantan" mencoba menjelaskan kembali sama Faisal. "..Eh dimana tu? perasaan nggak ada jembatan disitu". Ngik! "Tapi tadi katanya lurus aja, ya inilah jalannya lurus". ".. Dari arah mana tadi?" ku coba menjelaskan kembali sama beliau. ".....hahahah! maunya belok tadi" si coconut hanya tertawa. Yang ujungnya Aku cuma bisa ngelus dada sambil ngebatin "Ya Allah, apa nggak direstuin ketempat mira apa gimana ya". Pagi menjelang siang itu sudah terik banget. Waktu sudah menunjukkan pukul 10.30 dan Aku mulai memutar arah lagi kearah yang sebelumnya.

Saat Aku sudah ada dijalan yang lurus, jalan yang benar dan jalan yang diridhoi, Mira nelpon. "Udah dimanaaa? Kok bisa nyasarrr, Be?" tanya Mira sambil cekikian kecil. "Duh, nanti Ku jelaskan ya. Pusing. Ribet lah pokoknya" sambil mengakhiri pembicaraan. Eh nggak dimatiin deh, masih telponan terus sampai depan rumahnya Mira biar ngga nyasar lagi. hahahaha

Sebelumnya saat masih nyasar dijalan yang lurus tadi,  ada telpon dari Ais. ".. Kok bisa nyasarr jauh kaliii, kak". okelah fix terlalu indah dilupakan terlalu sedih dikenangkan! bodo amat. Matahari siang itu sangat terik, ditambah Aku yang mutar-mutar nggak jelas. Waktu sudah menunjukkan pukul 11 lewat. Bayangin aja berapa lama keliling mutar-mutar. Pinggang udah mulai kaku. Mungkin Ayu Tingting kalah kali nyari alamatnya. Akhirnya sampai ditempat Mira pukul 11.30 kurang lebih ya.

Jangan tanya, mengapa bisa lama. Bicara soal mencari alamat, Aku nggak jago. Ntah sudah berapa kali Aku nyasar kalau nyari alamat. Terlalu berharap pada GMaps. Ternyata terlalu berharap pada teknologi nggak dijamin juga. Oiya, sebelumnya Aku udah pake GMaps, lho! Titik koordinat dari share location dari Mira. Tapi yagitu. Dan bahan bakar motor pun hampir habis 1/2. Padahal Aku baru aja re-fill sebelum berangkat ketempat Mira. Sungguh perjalanan yang panjang. Menguras tenaga, juga bahan bakar. wkwkwkwwk

".. Eh! tau ndak, dia update di WAG. Karena udah heboh di group makanya Ku telpon" jelas Mira. "Masa? bentar Aku cek." sambil ngecek hp. Dan bener ajaaa, udah heboh di group -,-

Pesan Moral
Malu bertanya, jangan jalan-jalan. Hemat bahan bakar, harga pertalite udah naik tsayyyyyy~
Demi kenyamanan, kesehatan jiwa raga rohani jasmani, dan demi kemaslahatan umat, bertanyalah pada orang yang tepat.

*WAG - Whatsapp Group
*Akaii - Motor Mio Soul legendaris since May 2011

To be Continued....

12 comments:

  1. Wah motornya dinamai akai. Apakah pecinta mobile legend juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukann, haha
      akaii itu warna merah aja gitu di bahasa jepang.
      udah gitu aja hihi

      Delete
  2. Wah...jauh juga ya.., Samapi setengah bahan bakar habis...

    Bener tuh..jangan berangkat sebelum telepon dijawab..he2

    ReplyDelete
    Replies
    1. yappp mayan juga mbaa mondyar mandiir beakakakak

      Delete
  3. Alhamdulillah, akhirnya kolom komen nongol juga setelah sabar menunggu sampai 2 jam dini hari ini. Kemarin siang dah coba tapi gagal da hujan. Senang bisa jumpa lagi denganmu, Vin. Memanjangkan silaturahmi.
    Kesasar itu adalah hal paling absurd dalam hidup, namun kerap menimpa siapa saja karena berbagai faktor. Salah satunya, sih, kurang waspada daam melakukan persiapan. Ini pengalaman saya yang entah sudah berapa kali kesasar sepanjang hidup, hehe.
    Kesasar itu konyol namun tak bisa dihindari. Saya suka kalimat di akhir tulisanmu, bikin ngakak spontan setelah dari tadi nyimak dengan serius. Semoga kelak pelajaran berharga ini membuatmu siaga agar tak kesasar lagi, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiiiii mbakkk, long time banget nggak bewe ya
      iyaa bener, ntah udah berapa kali kesasar mak -,
      udah sering kayanya ahahahah

      kesasar itu kaya jadi moment berharga aja, lucu gitu kalau di ingat lagi hahaha

      itu yang di bawah anggap aja serius mak wkwkw

      Delete
    2. Yah, long time banget, 3 tahun lebih, Vin. Maaf gegara rumah digusur ke sini jadi ada banyak masalah. Kayak modem rusak karena ada anak kecil yang main dan ngoprek itu di ruang depan, dulunya biasa di kamar kala di rumah lokasi lama. Lalu suami kesandung kabel adapter gegara salah pasang stop kontak jadi netbook rusak. Setidaknya sekarang dah lewat. NB dah diservis, dah beli modem baru sejak tahun kemarin namun gagal pakai gegara jaringan.
      Saya pikir cuma sayalah yang sering banget kesasarnya, ternyata orang lain juga ngalamin momen itu.
      Kala lagi nyasar, sih, kesal banget campur bingung. Nah, setelah nemu jalan dan pada akhirnya nemu tujuan, kok, plong, ya?
      Moga kita kesasar lagi, hihi. Agar bisa momen-momenan.

      Delete
  4. baca ini jadi senyam senyum sendiri karna aku pun baru nulis blog yang harusnya di posting dari bulan januari lalu wqwq.

    Masalah nyasar nyasaran akumah udah biasa, terkadang bikin jengkel kadang juga seru.
    Lumayan jadi ada bahan cerita buat di tulis, yakan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Leon, hari ini juga aku baru menyelesaikan postingan yang udah gua tulis dari tahun 2017 kemarin hahaha (lebih ketinggalan lagi)

      Meskipun teknologi udah maju, tetep belum bisa diandalkan 100%. Waktu itu aku pernah nyasar ke kuburan gara2 mengandalan Waze hahaha

      Delete
    2. Ternyata masih ada yang lebih master lelet dari pada aku wqwq.

      untungnya aku ga ampe nyasar ke kubuuran wqwq. serem amat si :v

      Delete
  5. Jangankan kamu Vin, gue di kompleks sendiri aja bisa nyasar. Hahah.
    Tapi itu berarti sejam lebih kamu nyari alamatnya, lama banget. kalo gue sih selalu percaya google maps, sang penunjuk jalan. Tapi kalo google maps di kamu gak mempan, itu artinya kamu butuh orang yang mau nyetirin si Akaiii (cari pasangan...) :D

    ReplyDelete
  6. gue baru tau, ternyata wa grup gitu punya singkatannya sendiri ya.
    tapi yah, rese juga si faisal itu. hahaha. gue juga klo lagi ga dalam keadaan kepepet nyasar gitu, enggak mau juga nelpon orang iseng kayak gitu.
    tapi klo menurut gue yang salah disini si mira. harusnya telponnya diangkat. gue klo jadi elu, bakalan muter balik pulang lagi sih. udah jauh'' jalan nggak tau alamat, enggak diangkat. mantap. untung ga sampe ban bocor atau motor mogok gitu yak. hahahha

    ReplyDelete

Terimakasih telah memberika komentar di kicauanvina.com ^.^