Monday, July 29, 2019

Tentang Dia - Galau Alert!

Ada orang baru yang datang, dan masih menetap hingga saat ini. Aku tidak ingat ntah mulai dari kapan dia berada disana. Datang dengan tiba-tiba, tanpa aba-aba. Semenjak itu, traumaku akan kehilangan orang yang datang tiba-tiba pun bangkit kembali. Ragu? Banget! Dari awal memang udah ngga mau berurusan dengan hati lagi, ribet!. Tapi, ntah mengapa dia selalu aja ada. Tembok itu rubuh, dan Aku luluh. Usaha untuk tidak terlalu dekat pun berakhir sia-sia. Lalu apa? Aku tidak bisa kemana-mana, dan mulai menikmati rasa yang ada. Mau melawan aruspun rasanya, hmmm..



Kemarin, tepatnya hari minggu yang awalnya bermula di sabtu malam. Saat dia tiba-tiba hilang dengan status terakhirnya mau malem mingguan. Semua kemungkinan udah muter-muter dikepala, dari yang baik hingga yang kurang baik a.k.a curiga, suudzon. Wkwkw! Asli disini ngerasa bocah banget. Hati ama fikiran ngga karuan, jadilah melanjutkan pertanyaan semalam yang akhirnya jadi boomerang ke diri sendiri. Ribut ama Dia? Ngga. Sama sekali ngga. Yang ada didiemin, dia off. Berasa lagi perang dingin, asli nggak enak banget. Setelah Dia on kembali, dijelasin. Aku cuma bisa diem-diem-diem mematung. Speechless! Asli Aku nggak tahu mau ngomong apa. Tapi, setelah itu, dia bisa mencairkan suasana yang udah dingin kaya berada di freezer, beku. Masih dengan caranya Dia. Dia memang nggak bisa diprediksi orangnya. Moodnya juga nggak bisa ditebak. Cuek? jelas, tapi cueknya ngeselin. Mau cuekin balik? Jelas nggak bisa. wkwkwkw, lemah akutuhhh..

Kejadian semalem mengajarkan sesuatu dan sempat Aku tweet di twitternya Aku.

Akupun belajar juga dari dia, iya dia. Dia emang nggak pernah marah, apalagi pake kata kasar ke Aku, tapi sekalinya dia diem itu karena dia kecewa atau sejenisnya. Kalau dia udah diem, nggak main-main emang. Horor! Hati ama kepala dibikin cenat-cenut kaya lagunya boyband yang sempat hits dizamannya. Tapi, setelah dia back to normal dia jelasin masalahnya apa, dan alasan dia diem kenapa. :) 

Giliran Aku yang ngambek, dia nggak diemin, ngga juga marah balik. Dibaikin ama dia terus ngga jadi ngambek. Cara dia baikin? ya dengan caranya sendiri.

Terkadang, kalau mau ikutin ego emang ngga ada habisnya. Bisa nyakitin diri sendiri juga orang lain.  Maunya dimengerti tanpa mengerti sisi lainnya. Rasa percaya itu emang mahal banget, langka malah. Jadi kalau udah dikasih kepercayaan itu jaga terus. Mulai belajar lagi untuk mencoba memposisikan diri, mencoba melihat dari perspektif yang berbeda. Ntahlah, tapi hati ini tetap aja masih suka suudzon. Tenang, lagi proses perbaikan diri menjadi lebih baik. Karena sekuat apapun menggenggam sesuatu, jika tidak ditakdirkan untuk jadi milik kita tetap akan lepas juga. Jadi, percayain aja sama yang punya hidup. Jodoh nggak akan kemana. Kalaupun besok dia berjodoh dengan orang lain, mungkin itu yang terbaik. Allah selalu punya cara dan rencana yang baik untuk setiap makhluk ciptaannya, kan? :) 

Berharap someday dia nyasar ke tulisan ini, terus baca. Astaga! Vina berasa kaya teenager yang baru puber yaa salam, wkwkwk!



Dan malam ini, sesuai waktunya postingan ini terbit, si Vina lagi senyum-senyum bahagia sendiri.

NB : Dalem hati sebenernya masih nggak rela, masih ada suudzon. wkwkwk! Tapi ya gimana kita menyikapinya aja, kan ?

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah memberikan komentar di kicauanvina.com ^.^