Monday, February 22, 2021

Memasak Menjadi Salah Satu Healing Terbaik?

Halloooow! Assalamu'alaikum.


Selamat pagi, Kak! Jadi sudah satu bulanan ini Vina memutuskan untuk belanja dan memasak sendiri bekal yang akan dibawa ke kantor. Kayanya beberapa bulan ini sedang dilanda stress dan mungkin bisa dibilang hampir depresi ringan.


Iya! Jangan tanya apa masalah yang sedang dihadapi, emang tipe warga yang ngga suka cerita aja tentang masalah hidup. Memasak menjadi salah satu pelarian untuk healing. Ada yang bilang, kalau ada masalah itu lari ke Tuhan aja. Lha? Balik ke Tuhan pas ada masalah doang? itu kan sebuah kewajiban bukan sebuah tempat untuk pelarian. Cukup kamu aja yang jadi pelariannya doi, Eh!


Memasak Menjadi Salah Satu Healing Terbaik


Memasak Menjadi Salah Satu Healing Terbaik?

Nah! Berawal dari itulah jadinya semakin rajin masak setiap pagi. Bahkan subuh warga masih pada dibawah selimut, Vina udah sampai di warung buat milih-milih belanjaan. Seru aja saat gitu prosesnya. Sebelum kita masak, kita belanja dulu. Saat belanja kita pilih-pilih dulu apa yang mau kita olah. Dan menentukan porsi saat belanja biar ngga ada yang terbuang dan mubazir.


Saat memasak pun, insting kita juga bisa dimanfaatkan, bahan ini kalau dicampur dengan ini bisa ngga, ya? Komposisi 4 sehat 5 sempurna juga terkadang harus difikirkan. Pokoknya, kalau udah memasak itu kita bisa fokus dengan apa yang kita kerjakan dan sejenak lupa dengan masalah yang ada. Apalagi saat memasak semuanya tergantung pada keputusan yang kita ambil. Dari awal belanja, kita yang putuskan, dan saat memasak kita yang memilih mau mengolah apa. Seperti ada rasa kebanggaan buat diri sendiri gitu. Apalagi pas menyantap masakan yang udah kita perjuangin, wah itu asli! Damage pada masakan jadi nambah.


Vina percaya, ngga ada yang ngga bisa masak. Yang dibutuhkan adalah sebuah kemauan untuk tidak mager. Percayalah.


Jadi, kamis kemarin sempat belanja dan ingat untuk catat harga setiap itemnya. Apa aja ? yuk intip listnya. Fyi, ini untuk porsi 1 orang, ya. Dan kalau ada yang kurang mohon maaf, karena memasak sesuai mood sama tergantung keinginan dan selera aja. okaaaay!


Daftar Belanjaan di Warung Kamis 11 Februari 2021

Kol 6K

Kacang Panjang 3K

Toge 1K

Buncis 2K

Tempe 5K

Kentang 3K

Rawit 9K

Bawang Bombay 6K

Tahu 2.5K

Selada 4K

Telur (3 butir) 5K

Bawang merah - Bawang Putih3.5K

Ikan Tongkol 1Kg 25K

Jadi, total belanja Rp. 75.000,-

Belanjaan ini buat kebutuhan sarapan pagi yang juga sekalian makan siang selama seminggu.


Jadi, setelah subuh yang biasanya tidur lagi kali ini sudah berubah. Bisa menghirup aroma pagi yang bener-bener masih rare banget! Ngga semua orang bisa dapatin suasana pagi yang masih fresh belum bercampur dengan polusi suara juga udara. Yang terdengar cuma suara hewan seperti ayam dan jangkrik, mungkin. Apalagi kalau udah hujan malamnya, paginya itu kaya aroma-aroma tanah gitu, seger pokoknya.


Menu kedua dari belanjaan ini adalah Tongkol Suwir. Resep tongkol suwir kita buat terpisah aja, ya..


Buat teman-teman apalagi anak kos kayanya cocok banget buat menu ini. Gampang dan bisa disimpan buat besoknya. Tinggal dipanasin aja. Kaum mageran kaya Vina juga wajib banget nyetok ini, jadi kalau lagi mager banget mau masak bisa memanfaatkan lauk yang satu ini. 


Buat kamu, healing terbaik versi kamu apa? Yuk share di kolom komentar, Kak.

23 comments:

  1. Saya sukaa tongkol suwir kak,boleh kali ya icip masakan kakak. Um yummy 😊

    Healing ya, dengerin musik kak sambil joget2 hehe...

    ReplyDelete
  2. judulnya aku setuju banget. Xixixi.. emang masak itu bukan cuma karena butuh aja tapi juga bisa jadi obat. apalagi kalau bisa nyobain resep baru dan berhasil. Beneran bikin happy

    ReplyDelete
  3. Dari dulu, sampe sekarang juga sih vin. Abang aja kalau males ngapa-ngapain ya milih masak.

    Soalnya, seneng aja buat sesuatu dan bisa dinikmati. Bahkan, waktu masih ngekost di PKU, jurus masak satu rumah ya abg Vin. Sampe ngerasa, apa buka usaha kuliner aja ya vin?

    Hahahaha. Setuju bgt, pelarian itu masak aja. Jgn ke Tuhan. Masa iya udah jatuh baru inget Tuhan. Tozz

    ReplyDelete
  4. Aaaaa seru sekali, saya juga kerap melakukannya. Ternyata masak-masak asik juga ya, apalagi bisa divariasikan sesuai selera, hehe.

    ReplyDelete
  5. Emang kalau masak ini bisa jadi healing terbaik sih, meski ga hobi masak kadang kk juga suka sesekali kalau bete nyobain masak masakan yg pengen banget kk makan. Meski kadang suka nya tinggal makan aja sih pin. wkkwkwkkw

    ReplyDelete
  6. sejak pandemi, aku hobi bgt uprek2 resep di dapur.
    walopun panas deket kompor, tapi seruuuuu sih

    ReplyDelete
  7. Jadi gini Vin, kapan aku bisa cicip masakan vina ni. Kan mau juga

    ReplyDelete
  8. Bagian paling menyenangkan dari memasak adalah ketika makanan yang kita olah dimakan dengan lahap oleh anggota keluarga. Apalagi dapat pujian dan ucapan terimakasih, langsung melayang rasanya

    Aaaaa sederhana banget bahagianya
    Makanya setuju banget aku klo memasak adalah healing terbaik

    ReplyDelete
  9. Memasak memang kegiatan yang menyenangkan, ada banyak ilmu di dalam memasak trik berbelanja, trik memasak, dan lain-lain, kalau saya sendir spesialisasi memasak mie instan hehe

    ReplyDelete
  10. Pengennya sih seperti ini juga tapi karena kontrakan kami sangat kecil, apa daya dapur pun nyaris ga ada. Kalau masak pas kalau ada menu penting saja

    ReplyDelete
  11. Kalau aku healing terbaik menonton film sih. Karena memang nggak pandai memasak. Cuma bisa masak air sama mie instant doang.

    ReplyDelete
  12. Bisa jadi salah satu healing..karena kita jadi enjoy dan rileks..apalagi kalo akhirnya masakan disukai sama keluarga..langsung habis tak lama setelah masakan ready..haha

    ReplyDelete
  13. Ya ampun Vin, telur 3 butir untuk seminggu, kalau aku mah sekali goreng udah kurang itu hehehe... Beda ya anak kos dengan emak2. Anakku dalam sehari aja bisa makan telur beberapa kali. Jadi kalau belanja harian deh, ga bisa mingguan, soalnya berasa buanyaaak banget kalau langsung seminggu gitu.

    Kalau aku healingnya adalah membaca buku. Benar-benar menyenangkan ketika bisa diam sendiri, tak ada iklan di sana-sini, menghabiskan novel seharian gitu, nikmatnyaaa... Sayangnya jarang banget bisa terjadi nih. :))

    ReplyDelete
  14. Saya termasuk orang yang jarang masak sendiri. Lebih sering beli yang udah jadi. Tapi emang yaa..sesekali masak pun seru, jadi aktivitas yang menyenang..walau pasti ribet.

    ReplyDelete
  15. Yes Vina, aku setuju memasak adalah salah satu healing terbaik. Mbak Rien pun walau bukan pandai masak, rajin juga enggak, tapi berkegiatan di dapur itu menyenangkan. Bahkan dimulai dari belanja ke pasar, bersih-bersiin bahan, lalu masak, dan mencuci barang bekas masak, bila dijalani dengan senang, dihayati, diresapi tiap bagiannya, itu mendatangkan rasa bahagia lho, apalagi pas masakannya nanti dimakan dan dinikmati oleh keluarga, wah bener-bener bikin happy. Jadi kapan nih mau masakin mbak Rien? #eh

    ReplyDelete
  16. Aku kayaknya nulis deh, sama nonton drama Korea, hehe. Soalnya memasak tuh malah bikin aku tambah stress. Memasak tuh merupakan sesuatu hal yang aku bisa tapi aku tidak suka. Yg penting matang, bisa dimakan. Udah.

    Aku jadi penasaran nih, bekal apa yang suka dibawa Mbak Vina ke kantor.

    ReplyDelete
  17. Kalau aku healing itu bisa beberes ruangan, jadi biar gerak dan capek sekalian aja meskipun kadang ga gesit tapi gemes biar cepet selesai hehe. Kalau masak pas lagi moodnya turun, entah kenapa rasanya nggak enak atau takaran kurang pas, jadi seringnya malah beli aja kalau lagi down itu.

    Tp kalau buat membuat menu lucu2an apalagi buat sendiri, seru memang si masak itu :D plg magernya beresinnya hahah

    ReplyDelete
  18. Kalau healing terbaik versiku jelas menonton film. Tapi sekarang juga mulai belajar memasak dari ibu. Dari yang cuma masak air dan mie instant setidaknya sekarang sudah bisa bikin gorengan, sambal teri balado, dan sayur sop.

    ReplyDelete
  19. Kalau healing terbaik adalah menulis dengan fokus gak tahu selalu ringan aja apapun yang ada dalam beban. Hihi kalau masak suka tapi hanya camilan aja macam masak seblak mbak. Suka juga masak kadang suka fokus gk mikir yang lain.

    ReplyDelete
  20. bener mbak, healing seseorang itu berbeda-beda. Kalau saya kadang suka nangis sampe capek aja misal ada masalah. Kayaknya healing mbak ini bermanfaat ya. Mungkin skrng healing aku harus beralih ke hal lain yg berguna

    ReplyDelete
  21. Kalau saya, mood dan kesehatan sangat memengaruhi hasil masakan. Bisa hambar, bisa rasanya nggak karuan. Jadi kalau fisik mental saya lagi nggak beres, saya mending beli makan di luar. Healing saya tuh jalan-jalan. Naik bis tanpa tujuan, jalan kaki di keramaian, makan di restoran. Biasanya sepulang dari sana lelah. Abis itu tidur, dan besok semua sudah kembali normal.

    ReplyDelete
  22. Smaa mbak. Memasak juga jadi proses healing buat saya. Kalau udah memasak tuh seru. Mulai dari belanja, memadukan bumbu, bikin masakan enak dan sehat, terus dimakan anak. Kalau dimakan habis bikin kita happy banget

    ReplyDelete
  23. Aku paling suka sama ikan tongkol.
    Huumm...apalagi di suwir trus bumbunya balado yaah... sayurnya, sayur bening.
    Yummii sama sambel dan nasi hangat.
    Memasak memang membutuhkan hati yang tulus. Kalo engga, huhuu...jadinya asal aja gitu.

    ReplyDelete

Terimakasih telah memberikan komentar di kicauanvina.com ^.^